Thursday, December 31, 2009

Kepatuhan & Ketaatan Memerlukan Keimanan



Assalammualaikum dan salam sejahtera,



Kucing atau anjing apakah perbezaannya? Ramai orang yang suka memelihara kucing dan ramai juga yang memelihara anjing, kedua-dua binatang ini dikenali juga sebagai binatang peliharaan untuk dimanjakan, anak-anak suka bermain dengan mereka. Ada yang membawa hingga tidur bersama dan ada juga yang memeliharanya tetapi tidak membenarkan binatang itu masuk kerumah mereka. Walaupun mereka binatang peliharaan tetapi Allah swt telah menentukan satu binatang tidak najis dan suatu binatang lagi najis muhalazah. Binatang tersebut jika dilihat secara fizikal ada yang sama besarnya tetapi disegi hukumnya tetap sama. Bukan disebabkan saiz yang menyebabkan satu najis dan satu lagi tidak.



Hari ini sains telah membuktikan bahawa anjing banyak memberikan mudarat kepada kehidupan manusia dimana penyakit seperti anjing gila, kutu, dan juga bacteria didalam air liur anjing akan susah untuk dibersihkan apabila anjing menjilat pinggan berbanding dengan air liur kucing. Tiada peralatan untuk membuktikan keburukan anjing dan kucing 1400 tahun dahulu, namun Islam telah membezakan kedua jenis binatang tersebut. Sebagai pengikut generasi pertama para sahabat telah mematuhi segala larangan dan suruhan Allah swt tanpa mempersoalkan mengapa binatang tersebut berbeza disegi interaksi walaupun kedua-dua binatang tersebut tidak banyak perbezaannya.



Sejauh mana pula kita merasakan bersedia untuk meninggalkan segala larangan dari Allah swt, sejauh mana pula kita bersedia untuk mematuhi segala arahan allah swt, persoalan ini banyak bergantung kepada iman yang ada didalam diri kita, jika ada orang yang menyatakan kita tidak beriman tentu sekali kita tidak akan menerimanya tetapi jika dilihat disegi penghayataan kita mungkin begitu banyak arahan dan suruhan yang tidak mampu untuk kita melaksanakanya.



Mari kita lihat bangkai seekor anjing berbanding dengan bangkai seekor kucing. Bangkai anjing mungkin kita tidak mahu untuk menguruskan menanamnya berbanding dengan bangkai kucing, apakah sebab saiznya. Mungkin tidak kerana jika anjing yang kecil dan kucing mungkin kita lebih rela menanam bangkai kucing berbanding dengan bangkai anjing walaupun saiznya sama sahaja. Kedua-dua itu bangkai juga tetapi minda kita telah diasuh dan tanggapan kita terhadap binatang tersebut adalah berbeza yang akan melahirkan perasaan yang berbeza dan akhirnya tindakan yang berbeza. Jadi apakah tanggapan dan pemikiran kita terhadap Agama yang kita punyai? Apakah kita benar-benar mengerti ajaran yang dibawa oleh rasulullah saw? Atau kita hanya menjadikan agama sebagai ikutan semata-mata, melakukannya kerana nenek moyang kita melakukan perkara-perkara tersebut tanpa benar-benar paham apakah sebenarnya ajaran Islam mahukan untuk kita melaksanakanya. Marilah kita sama-sama bermula dan permulaan itu tiada lambatnya selagi kita belum dipanggil Allah saw. Yang penting adalah kita memulakan langkah pertama kita sekarang dan bersungguh-sungguh melaksanakan didalam kehidupan kita. Allah Hu Alam

Monday, December 28, 2009

Teruji Atau Menguji Ketentuan Ilahi..Tindakan Pilihan Kita


Assalammualaikum dan salam sejahtera

Pen atau pensil sering digunakan untuk menulis, ada yang menulis pesanan ada yang mengunakannya untuk melahirkan rasa hati, ada yang mengunakan untuk memaklumkan sesuatu, ada yang mengunakan untuk memberikan amaran dan ada juga yang mengunakan untuk mempelajari sesuatu. Kadang kala pen itu akan menjadikan seorang hina menjadi dihormati dan adakalanya dengan pen tersebut seorang yang terhormat menjadi hina.
Pen hanyalah alat yang digunakan oleh manusia tetapi kesan dari tindakan manusia yang mengunakan pen tersebut akan mengubah banyak perkara didalam kehidupan manusia. Tindakan yang diambil oleh manusia akan menjadikan sebab untuk akibat yang akan berlaku. Dengan tindakan tangan yang menulis fitnah mungkin menyebabkan kehidupan seseorang menderita di muka bumi ini, mungkin menyebabkan kehidupan dirasakan begitu sempit dan mungkin menyebabkan kesukaran dan penderitaan terpaksa dilalui oleh keluarga tersebut. Tetapi apakah segala tindakan dan akibat yang berlaku akan dibiarkan begitu sahaja tanpa ada sebarang balasan dari Allah swt yang menentukan segala-galanya.

Allah swt menentukan segala-galanya tetapi ia juga memberikan kebebasan untuk kita memilih apakah yang kita mahu lakukan didalam kehidupan ini, maka pilihan yang kita lakukan akan menyebabkan kita akan bertanggung jawab diatas apa sahaja keputusan yang telah kita ambil. Sekiranya kita memilih untuk menulis sesuatu yang buruk terhadap seseorang, Allah swt akan mencatitkan segala tindakan kita dan kita akan bertanggung jawab terhadap apa yang telah kita lakukan di akhirat nanti, bagi orang yang teruji pula ianya adalah sesuatu yang telah ditentukan oleh Allah swt untuk melihat sejauh mana pergantungan terhadap Allah diatas segala yang telah berlaku, adakah ia merasakan segala sesuatu adalah milik Allah swt dan kepada Allah swt kita perlu memohon pertolongan.

Adakah kita merasakan Allah swt maha melihat dan kita perlu melakukan yang terbaik semaksima mungkin bagi membolehkan pertolongan Allah swt diberikan kepada diri kita. Orang yang menguji pasti akan mendapat balasan dan begitu juga orang yang teruji pasti akan mendapat balasan bergantung sejauh mana penyerahan dan keredaan kepada Allah swt. Sejauh mana kita merasakan kesakitan atau merungsingkan pemikiran kita atau sejauh mana kita merasakan kerungsingan kerana tidak mengikuti kehendak Allah swt, Adakah kita lebih mencari keredaan manusia dan tidak takut kepada Allah swt ATAU kita mencari keredaan Allah swt dan bersedia menerima cacian dan kemarahan dari manusia. Allah hu alam

Wednesday, December 23, 2009

Pengorbanan Ukuran Kecintaan

Assalammualikum dan salam sejahtera,



Pengorbanan adalah suatu yang sentiasa dilakukan didalam kehidupan seseorang, anak berkorban untuk seorang ibu, suami sentiasa berkorban untuk isteri dan juga anak-anaknya. Ada juga orang yang berkorban untuk masyarakatnya, ada juga yang berkorban untuk syarikat dan juga ada juga yang berkorban untuk Negara. Yang penting adalah perasaan untuk sanggup berkorban untuk sesuatu yang dicintai.



Hari raya korban atau hari raya haji merupakan suatu hari perayaan didalam Islam dan ramai diantara kita yang mengorbankan binatang ternakan seperti lembu dan juga kambing bagi melaksanakan suatu tuntutan didalam Islam. Mengapa kita melakukannya? Tentu sekali kerana kita merasakan suatu tanggungjawab sebagai seorang islam dan kita mahukan melakukan sesuatu yang pernah dilakukan oleh rasulullah saw, kita mahu berkongsi sedikit rezeki yang diberikan oleh Allah swt untuk diberikan kepada orang-orang yang memerlukannya. Pengorbana yang telah ditunjukkan oleh nabi Ibrahim bersama anaknya Ismail adalah suatu contoh dan tanda pengorbanan yang begitu besar didalam lipatan sejarah sehinggakan menjadi suatu amalan kehidupan orang-orang Islam hingga akhir Zaman.



Sejauh manakah kita sanggup berkorban? Apakah yang tellah kita korban demi mendapat keredaan dari Allah swt? Apakah kita boleh mengorbankan masa yang kita ada untuk mendapatkan sedikit ilmu untuk kebaikan diri kita sendiri? Adakah kita sanggup mengorbankan sedikit wang yang kita ada untuk memberikan kebaikan kepada Deen Allah swt? Adakah kita boleh mengorbankan sedikit keselesaan kehidupan kita demi mendapatkan keselesaan diakhirat kelak? Apakah penilaian kita tentang kehidupan ini? Apakah kita mahukan sesuatu yang mengikut hawa nafsu semata-mata, mahukan kegembiraan dengan melakukan apa sahaja yang bersesuaian dengan nafsu kehidupan kita? Atau kita memilih untuk bersedia menghadapi kesukaran, kepayahan, penderitaan, cemuhan bagi mendapatkan pujian, kasih dan cinta dari Allah swt.



Dunia ini penuh dengan keindahan pada pandangan hawa nafsu, namun neraka pula suatu penderitaan bagi orang yang memilih nafsu didalam kehidupan dunia. Kesukaran tidak sentiasa sukar kerana disebalik kesukaran ada banyak kesenangan dan surga disediakan bagi manusia yang memilih untuk mendapatkan keredaan Allah swt. Kesukaran hanya akan dirasai apabila kita menerimanya didalam pemikiran dan kehidupan namun masih ramai manusia yang kita lihat begitu sukarnya hidup mereka tetapi masih boleh memberikan senyuman tanda kegembiraan. Masih ramai manusia yang diberikan kekayan yang begitu banyak tetapi tidak mampu untuk bersyukur dan berkongsi apa yang ada untuk kebaikan orang lain atau untuk memberikan sedikit pengorbanan demi meninggikan Agama Allah swt di muka bumi ini. Masih ramai yang kaya tetapi hidup penuh dengan penderitaan dan segsara kerana gagal untuk merasakan tujuan dan peranan kehidupan. Untuk apa kita dihidupkan, dimana penghujung kehidupan mungkin perlu difikirkan bagi melahirkan pengorbanan yang sebenar didalam kehidupan. Allah hu alam

Al-Quran Pengertian & Tuntutan

*** Lampiran berikut bukan catatan penulis..

Al Quran Pengertian dan tuntutan

Jumaat 16 Sya’yaban 1430H - Al-Qur'an, dalam bahasa Arab قُرْآن adalah kitab suci agama Islam. Umat Islam mempercayai bahwa Al-Qur'an merupakan puncak dan penutup wahyu Allah yang diperuntukkan bagi manusia, yang disampaikan kepada Nabi Muhammad SAW melalui perantaraan Malaikat Jibril.
Ditinjau dari segi kebahasaan (etimologi), Al-Qur’an berasal dari bahasa Arab yang berarti "bacaan" atau "sesuatu yang dibaca berulang-ulang". Kata Al-Qur’an adalah bentuk kata benda (masdar) dari kata kerja qara'a yang ertinya membaca. Konsep pemakaian kata ini dapat juga dijumpai pada salah satu surat Al-Qur'an sendiri yakni pada ayat 17 dan 18 Surah Al-Qiyamah yang artinya: “Sesungguhnya mengumpulkan Al-Qur’an (di dalam dadamu) dan (menetapkan) bacaannya (pada lidahmu) itu adalah tanggungan Kami. (Karena itu,) jika Kami telah membacakannya, hendaklah kamu ikuti {amalkan} bacaannya”.(75:17-75:18)
Dr. Subhi Al Salih mendefinisikan Al-Qur'an sebagai berikut: “Kalam Allah SWT yang merupakan mukjizat yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW dan ditulis di mushaf serta diriwayatkan dengan mutawatir, membacanya termasuk ibadah”.Melihat ayat AlQuran juga akan diberi pahala.
Adapun Muhammad Ali ash-Shabuni mendefinisikan Al-Qur'an sebagai berikut: "Al-Qur'an adalah firman Allah yang tiada tandingannya, diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW penutup para Nabi dan Rasul, dengan perantaraan Malaikat Jibril a.s. dan ditulis pada mushaf-mushaf yang kemudian disampaikan kepada kita secara mutawatir, serta membaca dan mempelajarinya merupakan ibadah, yang dimulai dengan surat Al-Fatihah dan ditutup dengan surat An-Nas"
Dengan definisi tersebut di atas sebagaimana dipercayai Muslim, firman Allah yang diturunkan kepada Nabi selain Nabi Muhammad SAW, tidak dinamakan Al-Qur’an seperti Kitab Taurat yang diturunkan kepada umat Nabi Musa AS atau Kitab Injil yang diturunkan kepada umat Nabi Isa AS. Demikian pula firman Allah yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW yang membacanya tidak dianggap sebagai ibadah, seperti Hadits Qudsi, tidak termasuk Al-Qur’an.
Dalam Al-Qur'an sendiri terdapat beberapa ayat yang menyertakan nama lain yang digunakan untuk merujuk kepada Al-Qur'an itu sendiri. Berikut adalah nama-nama tersebut dan ayat yang mencantumkannya:
Al-Kitab, QS(2:2),QS (44:2)
Al-Furqan (pembeda benar salah): QS(25:1)
Adz-Dzikr (pemberi peringatan): QS(15:9)
Al-Mau'idhah (pelajaran/nasehat): QS(10:57)
Al-Hukm (peraturan/hukum): QS(13:37)
Al-Hikmah (kebijaksanaan): QS(17:39)
Asy-Syifa' (obat/penyembuh): QS(10:57), QS(17:82)
Al-Huda (petunjuk): QS(72:13), QS(9:33)
At-Tanzil (yang diturunkan): QS(26:192)
Ar-Rahmat (karunia): QS(27:77)
Ar-Ruh (ruh): QS(42:52)
Al-Bayan (penerang): QS(3:138)
Al-Kalam (ucapan/firman): QS(9:6)
Al-Busyra (kabar gembira): QS(16:102)
An-Nur (cahaya): QS(4:174)
Al-Basha'ir (pedoman): QS(45:20)
Al-Balagh (penyampaian/kabar) QS(14:52)
Al-Qaul (perkataan/ucapan) QS(28:51)
Surat, ayat dan ruku'
Al-Qur'an terdiri atas 114 bagian yang dikenal dengan nama surah (surat). Setiap surat akan terdiri atas beberapa ayat, di mana surat terpanjang dengan 286 ayat adalah surat Al Baqarah dan yang terpendek hanya memiliki 3 ayat yakni surat Al Kautsar dan Al-‘Așr. Jumlah ayat dalam Al-Qur'an mencapai 6236 ayat di mana jumlah ini dapat bervariasi menurut pendapat tertentu namun bukan disebabkan perbedaan isi melainkan karena cara/aturan menghitung yang diterapkan. Surat-surat yang panjang terbagi lagi atas sub bagian lagi yang disebut ruku' yang membahas tema atau topik tertentu.
Makkiyah dan Madaniyah
Setiap surat dapat dibagi atas surat-surat Makkiyah (surat Mekkah) dan Madaniyah (surat Madinah). Pembagian ini berdasarkan tempat dan waktu penurunan surat dan ayat tertentu di mana surat-surat yang turun sebelum Rasulullah SAW hijrah ke Madinah digolongkan surat Makkiyah sedangkan setelahnya tergolong surat Madaniyah. Pembagian berdasar fase sebelum dan sesudah hijrah ini lebih tepat,sebab ada surat Madaniyah yang turun di Mekkah.
Juz dan manzil
Dalam skema pembagian lain, Al-Qur'an juga terbagi menjadi 30 bagian dengan panjang sama yang dikenal dengan nama juz. Pembagian ini untuk memudahkan mereka yang ingin menuntaskan bacaan Al-Qur'an dalam 30 hari (satu bulan). Pembagian lain yakni manzil memecah Al-Qur'an menjadi 7 bagian dengan tujuan penyelesaian bacaan dalam 7 hari (satu minggu). Kedua jenis pembagian ini tidak memiliki hubungan dengan pembagian subyek bahasan tertentu.
Menurut ukuran surat
Kemudian dari segi panjang-pendeknya, surat-surat yang ada didalam Al-Qur’an terbagi menjadi empat bagian, yaitu:
As Sab’uththiwaal (tujuh surat yang panjang). Yaitu Surat Al-Baqarah, Ali Imran, An-Nisaa’, Al-A’raaf, Al-An’aam, Al Maa-idah dan Yunus
Al Miuun (seratus ayat lebih), seperti Hud, Yusuf, Mu'min dan sebagainya
Al Matsaani (kurang sedikit dari seratus ayat), seperti Al-Anfaal, Al-Hijr dan sebagainya
Al Mufashshal (surat-surat pendek), seperti Adh-Dhuha, Al-Ikhlas, Al-Falaq, An-Nas dan sebagainya
Sejarah Al-Qur'an hingga berbentuk mushaf
Penurunan Al-Qur'an
Dipercayai oleh umat Islam bahwa penurunan Al-Qur'an terjadi secara beransur-ansur selama 23 tahun. Oleh para ulama membagi masa turun ini dibagi menjadi 2 fasa, iaitu fasa Mekkah dan fasa Madinah. Fasa Mekkah berlangsung selama 13 tahun masa kenabian Rasulullah SAW dan surat-surat yang turun pada waktu ini tergolong surat Makkiyyah. Sedangkan fasa Madinah yang dimulai sejak peristiwa hijrah berlangsung selama 10 tahun dan surat yang turun pada kurun waktu ini disebut surat Madaniyah.
Penulisan Al-Qur'an dan perkembangannya
Penulisan (pencatatan dalam bentuk teks) Al-Qur'an sudah dimulai sejak zaman Nabi Muhammad SAW. Kemudian transformasinya menjadi teks yang dijumpai saat ini selesai dilakukan pada zaman khalifah Utsman bin Affan.
Pengumpulan Al-Qur'an di masa Rasullulah SAW

Pada masa ketika Nabi Muhammad SAW masih hidup, terdapat beberapa orang yang ditunjuk untuk menuliskan Al Qur'an yakni Zaid bin Tsabit, Ali bin Abi Talib, Muawiyah bin Abu Sufyan dan Ubay bin Kaab. Sahabat yang lain juga kerap menuliskan wahyu tersebut walau tidak diperintahkan. Media penulisan yang digunakan saat itu berupa pelepah kurma, lempengan batu, daun lontar, kulit atau daun kayu, pelana, potongan tulang belulang binatang. Di samping itu banyak juga sahabat-sahabat langsung menghafalkan ayat-ayat Al-Qur'an setelah wahyu diturunkan.
Pengumpulan Al-Qur'an di masa Khulafaur Rasyidin
Pada masa pemerintahan Abu Bakar
Pada masa kekhalifahan Abu Bakar, terjadi beberapa pertempuran (dalam perang yang dikenal dengan nama perang Ridda) yang mengakibatkan tewasnya beberapa penghafal Al-Qur'an dalam jumlah yang signifikan. Umar bin Khattab yang saat itu merasa sangat khawatir akan keadaan tersebut lantas meminta kepada Abu Bakar untuk mengumpulkan seluruh tulisan Al-Qur'an yang saat itu tersebar di antara para sahabat. Abu Bakar lantas memerintahkan Zaid bin Tsabit sebagai koordinator pelaksaan tugas tersebut. Setelah pekerjaan tersebut selesai dan Al-Qur'an tersusun secara rapi dalam satu mushaf, hasilnya diserahkan kepada Abu Bakar. Abu Bakar menyimpan mushaf tersebut hingga wafatnya kemudian mushaf tersebut berpindah kepada Umar sebagai khalifah penerusnya, selanjutnya mushaf dipegang oleh anaknya yakni Hafsah yang juga istri Nabi Muhammad SAW.
Pada masa pemerintahan Utsman bin Affan
Pada masa pemerintahan khalifah ke-3 yakni Utsman bin Affan, terdapat keragaman dalam cara pembacaan Al-Qur'an (qira'at) yang disebabkan oleh adanya perbedaan dialek (lahjah) antar suku yang berasal dari daerah berbeda-beda. Hal ini menimbulkan kekhawatiran Utsman sehingga ia mengambil kebijakan untuk membuat sebuah mushaf standar (menyalin mushaf yang dipegang Hafsah) yang ditulis dengan sebuah jenis penulisan yang baku. Standar tersebut, yang kemudian dikenal dengan istilah cara penulisan (rasam) Utsmani yang digunakan hingga saat ini. Bersamaan dengan standarisasi ini, seluruh mushaf yang berbeda dengan standar yang dihasilkan diperintahkan untuk dimusnahkan (dibakar). Dengan proses ini Utsman berhasil mencegah bahaya laten terjadinya perselisihan di antara umat Islam di masa depan dalam penulisan dan pembacaan Al-Qur'an.
Mengutip hadist riwayat Ibnu Abi Dawud dalam Al-Mashahif, dengan sanad yang shahih:
Suwaid bin Ghaflah berkata, "Ali mengatakan: Katakanlah segala yang baik tentang Utsman. Demi Allah, apa yang telah dilakukannya mengenai mushaf-mushaf Al Qur'an sudah atas persetujuan kami. Utsman berkata, 'Bagaimana pendapatmu tentang isu qira'at ini? Saya mendapat berita bahwa sebagian mereka mengatakan bahwa qira'atnya lebih baik dari qira'at orang lain. Ini hampir menjadi suatu kekufuran'. Kami berkata, 'Bagaimana pendapatmu?' Ia menjawab, 'Aku berpendapat agar umat bersatu pada satu mushaf, sehingga tidak terjadi lagi perpecahan dan perselisihan.' Kami berkata, 'Pendapatmu sangat baik'."
Menurut Syaikh Manna' Al-Qaththan dalam Mahabits fi 'Ulum Al Qur'an, keterangan ini menunjukkan bahwa apa yang dilakukan Utsman telah disepakati oleh para sahabat. Demikianlah selanjutnya Utsman mengirim utusan kepada Hafsah untuk meminjam mushaf Abu Bakar yang ada padanya. Lalu Utsman memanggil Zaid bin Tsabit Al-Anshari dan tiga orang Quraish, yaitu Abdullah bin Az-Zubair, Said bin Al-Ash dan Abdurrahman bin Al-Harits bin Hisyam. Ia memerintahkan mereka agar menyalin dan memperbanyak mushaf, dan jika ada perbedaan antara Zaid dengan ketiga orang Quraish tersebut, hendaklah ditulis dalam bahasa Quraish karena Al Qur'an turun dalam dialek bahasa mereka. Setelah mengembalikan lembaran-lembaran asli kepada Hafsah, ia mengirimkan tujuh buah mushaf, yaitu ke Mekkah, Syam, Yaman, Bahrain, Bashrah, Kufah, dan sebuah ditahan di Madinah (mushaf al-Imam).
Upaya penerjemahan dan penafsiran Al Qur'an
Usaha untuk mengetahui isi dan maksud Al Qur'an telah menghasilkan proses penerjemahan (literal) dan penafsiran (lebih dalam, mengupas makna) dalam berbagai bahasa. Namun demikian hasil usaha tersebut dianggap sebatas usaha manusia dan bukan usaha untuk menduplikasi atau menggantikan teks yang asli dalam bahasa Arab. Kedudukan terjemahan dan tafsir yang dihasilkan tidak sama dengan Al-Qur'an itu sendiri.
Adab Terhadap Al-Qur'an
Sebelum menyentuh sebuah mushaf Al-Qur'an, seorang Muslim dianjurkan untuk menyucikan dirinya terlebih dahulu dengan berwudhu. Hal ini berdasarkan tradisi dan interpretasi secara literal dari surat Al Waaqi'ah ayat 77 hingga 79. Terjemahannya antara lain:56-77. Sesungguhnya Al-Qur'an ini adalah bacaan yang sangat mulia, 56-78. pada kitab yang terpelihara (Lauhul Mahfuzh), 56-79. tidak menyentuhnya kecuali orang-orang yang disucikan. (56:77-56:79)
Penghormatan terhadap teks tertulis Al-Qur'an adalah salah satu unsur penting kepercayaan bagi sebagian besar Muslim. Mereka memercayai bahwa penghinaan secara sengaja terhadap Al Qur'an adalah sebuah bentuk penghinaan serius terhadap sesuatu yang suci. Berdasarkan hukum pada beberapa negara berpenduduk majoriti Muslim, hukuman untuk hal ini dapat berupa penjara dalam waktu yang lama dan bahkan ada yang menerapkan hukuman mati.
Hubungan dengan kitab-kitab lain
Berkaitan dengan adanya kitab-kitab yang dipercayai diturunkan kepada nabi-nabi sebelum Muhammad SAW dalam agama Islam (Taurat, Zabur, Injil, lembaran Ibrahim), Al-Qur'an dalam beberapa ayatnya menegaskan posisinya terhadap kitab-kitab tersebut. Berikut adalah pernyataan Al-Qur'an yang tentunya menjadi doktrin bagi ummat Islam mengenai hubungan Al-Qur'an dengan kitab-kitab tersebut:
Bahwa Al-Qur'an menuntut kepercayaan ummat Islam terhadap eksistensi kitab-kitab tersebut. QS(2:4)
Bahwa Al-Qur'an diposisikan sebagai pembenar dan batu ujian (verifikator) bagi kitab-kitab sebelumnya. QS(5:48)
Bahwa Al-Qur'an menjadi rujukan untuk menghilangkan perselisihan pendapat antara ummat-ummat rasul yang berbeda. QS(16:63-64)

Bahwa Al-Qur'an meluruskan sejarah. Dalam Al-Qur'an terdapat cerita-cerita mengenai kaum dari rasul-rasul terdahulu, juga mengenai beberapa bagian mengenai kehidupan para rasul tersebut. Cerita tersebut pada beberapa aspek penting berbeda dengan versi yang terdapat pada teks-teks lain yang dimiliki baik oleh
AlQuran mempunyai fadihlat yang banyak dan Allah SWT memberi ganjaran yang amat besar kepada pembaca dan mematuhinya arahan di dalam Al Quran itu adalah wajib bagi setiap yang mengaku dirinya Islam.
Waallahualam.

Hala Tuju Kemana Arahnya...

Assalammualaikum dan salam sejahtera..


Hala tuju suatu yang begitu penting bagi kehidupan seseorang manusia, tanpa mempunyai hala tuju kita tidak akan dapat mengukur apakah erti kejayaan atau matlamat yang ingin dicapai. Jika kita keluar rumah dan tidak tahu kemana kita akan pergi hanya menghidupkan kereta dan memandu keluar dari taman kawasan rumah kita mungkin kita akan menghadapi masalah kerana perbuatan kita seolah-olah tidak memberikan apa-apa erti bagi diri kita.


Oleh sebab itu hala tuju perlu jelas kepada diri kita, Apakah yang kita inginkan? Apakah kita inginkan kegembiraan dan apakah pengertian kegembiraan buat diri kita. Adakah kita gembira sekiranya dapat makanan yang sedap? Apakah kita gembira sekiranya dapat bermain bola atau melihat permainan bola dari pasukan yang terkenal? Adakah kita gembira sekiranya dapat memuaskan nafsu kita seperti melihat gambar-gambar lucah atau membaca cerita-cerita yang tidak senonoh? Atau adakah kita gembira apabila dapat membaca Al Quran dan memahami erti kandungan Al Quran tersebut? Apakah sebenarnya yang mengembirakan diri kita?


Persoalan ini berbalik kepada hala tuju yang telah kita tetapkan atau tujuan kehidupan yang kita ingini, namun didalam mencapai cita-cita ini ada saitan yang akan mengubahkan segala hala tuju yang kita inginkan kepada hala tuju yang sementara sehingga kita tidak tahu apakah yang perlu kita utamakan daripada perkara-perkara yang utama. Kejelasan dan kesungguhan untuk mendapatkan nilai seperti nilai yang ditetapkan oleh Allah swt perlu di berikan tumpuan seperti sinar matahari dipagi hari yang menyinari bumi tanpa henti-henti walaupun kadang kalanya ada mendung namun sinarnya tetap akan menerangi bumi ini. Kita perlu bersungguh-sungguh dan berusaha agar apa yang kita mahukan sentiasa mekar dan bermain didalam pemikiran yang sentiasa berharap kepada pertolongan Allah swt dan semuga saitan akan dikalahkan dan iman mendapat kemenangan.


Cabaran dan dugaan adalah lumrah kehidupan, ada yang sentiasa dibantu oleh Allah swt dan ada yang terpesung didalam melalui jalan kehidupan ini. Namun usaha untuk bangkit perlu ada agar iman akan sentiasa dibajai dengan ayat-ayat Al Quran dan menjadikan diri kita makhluk Allah yang berserah kepadaNya. Tiada cabaran dan dugaan seolah-olah tiada kejayaan kerana tidak mengenal erti kesukaran. Kesukaran akan menjadikan perbezaan erti kemanisan kejayaan, seorang yang kaya mendapat RM 1000 mungkin tidak begitu bermakna berbanding seorang miskin yang mendapat RM 1000. Kemanisan hanya akan lebih dirasai apabila kita memperolehi apa yang diingini setelah kesukaran untuk mendapatkanya dilalui dengan pengorbanan dan kesungguhan. Apakakh hala tuju dan pengorbanan yang sanggup kita lakukan bagi mendapatkanya, Marilah kita fikir-fikirkan. Allah hu Alam

Monday, December 14, 2009

Air Mata Rasulullah saw

AIRMATA RASULULLAH SAW...
Tak bosan-bosan rasanya membaca kisah ini...

Tiba-tiba dari luar pintu terdengar seorang yang berseru mengucapkan salam. 'Bolehkah saya masuk?' tanyanya. Tapi Fatimah tidak mengizinkannya masuk, 'Maafkanlah, ayahku sedang demam', kata Fatimah yang membalikkan badan dan menutup pintu.

Kemudian ia kembali menemani ayahnya yang ternyata sudah membuka mata dan bertanya pada Fatimah, 'Siapakah itu wahai anakku?'
'Tak tahulah ayahku, orang sepertinya baru sekali ini aku melihatnya,' tutur Fatimah lembut. Lalu, Rasulullah menatap puterinya itu dengan pandangan yang menggetarkan.

Seolah-olah bahagian demi! bahagian wajah anaknya itu hendak dikenang.

'Ketahuilah, dialah yang menghapuskan kenikmatan sementara, dialah yang memisahkan pertemuan di dunia.
Dialah malaikatul maut,' kata Rasulullah, Fatimah pun menahan ledakkan tangisnya. Malaikat maut datang menghampiri, tapi Rasulullah menanyakan kenapa Jibril tidak ikut sama menyertainya.

Kemudian dipanggilah Jibril yang sebelumnya sudah bersiap di atas langit dunia menyambut ruh kekasih Allah dan penghulu dunia ini.

'Jibril, jelaskan apa hakku nanti di hadapan Allah?', tanya Rasululllah dengan suara yang amat lemah.
'Pintu-pintu langit telah terbuka, para malaikat telah menanti ruhmu.
'Semua syurga terbuka lebar menanti kedatanganmu,' kata Jibril.
Tapi itu ternyata tidak membuatkan Rasulullah lega, matanya masih penuh kecemasan. 'Engkau tidak senang mendengar khabar ini?', tanya Jibril lagi.
'Khabarkan kepadaku bagaimana nasib umatku kelak?'
'Jangan khawatir, wahai Rasul ! Allah, aku pernah mendengar Allah berfirman kepadaku: 'Kuharamkan syurga bagi siapa saja, kecuali umat
Muhammad telah berada di dalamnya,' kata Jibril.
Detik-detik semakin dekat, saatnya Izrail melakukan tugas. Perlahan ruh Rasulullah ditarik.

Nampak seluruh tubuh Rasulullah bersimbah peluh, urat-urat lehernya menegang. 'Jibril, betapa sakit sakaratul maut ini.'
Perlahan Rasulullah mengaduh. Fatimah terpejam, Ali yang disampingnya menunduk semakin dalam dan Jibril memalingkan muka.

'Jijikkah kau melihatku, hingga kau palingkan wajahmu Jibril?'
Tanya Rasulullah pada Malaikat pengantar wahyu itu.
'Siapakah yang sanggup, melihat kekasih Allah direnggut ajal,' kata Jibril.
Sebentar kemudian terdengar Rasulullah mengaduh, karena sakit yang tidak tertahankan lagi.

'Ya Allah, dahsyat nian maut ini, timpakan saja semua siksa maut ini kepadaku, jangan pada umatku.'
Badan Rasulullah mulai dingin, kaki dan dadanya sudah tidak bergerak lagi.
Bibirnya bergetar seakan hendak membisikkan sesuatu, ! Ali segera mendekatkan telinganya. 'Uushiikum bis shalati, wa maa malakat aimanuku'
'peliharalah shalat dan peliharalah orang-orang lemah di antaramu.'


Diluar pintu tangis mulai terdengar bersahutan, sahabat saling berpelukan.
Fatimah menutupkan tangan di wajahnya, dan Ali kembali mendekatkan telinganya ke bibir Rasulullah yang mulai kebiruan.

'Ummatii,ummatii,ummatiii?' - 'Umatku, umatku, umatku'
Dan, berakhirlah hidup manusia mulia yang memberi sinaran itu.
Kini, mampukah kita mencintai sepertinya?
Allahumma sholli 'ala Muhammad wa baarik wa salim 'alaihi

Betapa cintanya Rasulullah kepada kita.

NB:
Kirimkan kepada sahabat-sahabat muslim lainnya agar timbul kesadaran untuk mengingat maut dan mencintai Allah dan RasulNya, seperti Allah dan Rasulnya mencintai kita.

Wasiatku

Assalammualaikum dan salam sejahtera,

http://kalamiar.blogspot.com/2009/04/cinta-teragung-dari-rasulullah-saw.html

Wasiat suatu yang disediakan oleh seseorang untuk orang-orang yang dikasihi, semua wasiat selalunya mengharapkan agar orang yang ditinggalkan dapat melakukan yang terbaik buat mereka, ada wasiat yang membahagikan harta, ada wasiat yang memberikan amanah untuk ditunaikan oleh penerima wasiat. Namun segalanya adalah suatu yang dikehendaki oleh simati kerana mungkin tidak berkesempatan untuk menunaikan semasa mereka hidup atau memang mereka mahukan segalanya dilakukan selepas kematiannya.

Apabila kita mendapat jemputan untuk menghadiri pembacaan wasiat atau pihak makamah memanggil kita kerana ada seseorang telah mewasiatkan sesuatu buat diri kita tentu sekali kita akan merasakan seperti mendapat durian runtuh kerana siapakah yang begitu baik hatinya sehinggakan mahu memberikan wasiat buat diri kita. Tentu kita tidak akan sabar sekiranya kita mengetahui wasiat itu dituliskan oleh seorang yang kaya raya. Kita mungkin telah berkira-kira berapa ribukah yang mungkin akan kita terima dan mungkin angan-angan kita begitu jauh untuk membelanjakan wang yang akan kita terima.

Namun apabila Rasulullah saw wafat, dengan penuh kasih saying dan harapan sentiasa meninggalkan pesanan dan wasiat buat diri kita untuk menyelamatkan diri kita diakhirat, apakah kita mahu sentiasa cuba meneliti akan wasiat yang ditinggalkannya. Rasullullah saw menjelaskan yang beliau meninggalkan Al Quran dan sunnah untuk kita, bagi menjaga kehidupan diri kita di dunia untuk mendapat kebaikan kehidupan di akhirat. Apakah tindakan dan sikap kita terhadap wasiat dari rasulullah saw.

Adakah kita tertanya-tanya apakah peningalan dari rasulullah buat diri kita? Adakah kita menyemak segala wasiat yang ditinggalkan untuk kita? Adakah kita berterima kasih diatas wasiat yang ditinggalkan dan kita benar-benar melakukan perkara-perkara yang diwasiatkan buat diri kita. Atau kita memandang sepi sahaja akan wasiat-wasiat yang ditinggalkan, kita merasakan kita tidak memerlukan segala peninggalan dari rasulullah saw. Kita merasakan begitu puas tentang apa yang telah kita lakukan dan tidak perlu mengkaji atau menyemak segala peninggalan dari rasululllah saw. Bagaimanakah sikap kita? Marilah kita bermula untuk meneliti akan wasiat kasih sayang yang telah ditinggalkan oleh rasulullah saw buat diri kita dan benar-benar bersyukur dengan peninggalan yang telah ditinggalkkan buat diri kita. Walah hu alam.

Imam Ghazali bertanya 6 soalan

Imam Ghazali Bertanya 6 soalan
10 Aug 2007 Author: Admin In: Tazkirah

Suatu hari, Imam Al Ghozali berkumpul dengan murid-muridnya. Lalu Imam Al Ghozali bertanya, pertama, “Apa yang paling dekat dengan diri kita di dunia ini? “ .Murid-muridnya ada yang menjawab orang tua, guru, teman, dan kerabatnya. Imam Ghozali menjelaskan semua jawaban itu benar. Tetapi yang paling dekat dengan kita adalah “Mati” . Sebab itu sudah janji Allah SWT bahwa setiap yang bernyawa pasti akan mati. (Ali Imran 185)

Lalu Imam Ghozali meneruskan pertanyaan yang kedua. “Apa yang paling jauh dari diri kita di dunia ini?” . Murid-muridnya ada yang menjawab negara Cina, bulan, matahari, dan bintang-bintang. Lalu Imam Ghozali menjelaskan bahwa semua jawaban yang mereka berikan adalah benar. Tapi yang paling benar adalah masa lalu. Bagaimanapun kita, apapun kendaraan kita, tetap kita tidak bisa kembali ke masa lalu. Oleh sebab itu kita harus menjaga hari ini dan hari-hari yang akan datang dengan perbuatan yang sesuai dengan ajaran Agama.

Lalu Imam Ghozali meneruskan dengan pertanyaan yang ketiga. “Apa yang paling besar di dunia ini?” .Murid-muridnya ada yang menjawab gunung, bumi, dan matahari. Semua jawaban itu benar kata Imam Ghozali. Tapi yang paling besar dari yang ada di dunia ini adalah “Nafsu” (Al A’Raf 179). Maka kita harus hati-hati dengan nafsu kita, jangan sampai nafsu membawa kita ke neraka.

Pertanyaan keempat adalah, “Apa yang paling berat di dunia ini?” .Ada yang menjawab baja, besi, dan gajah. Semua jawaban sampean benar, kata Imam Ghozali, tapi yang paling berat adalah “memegang AMANAH” (Al Ahzab 72). Tumbuh-tumbuhan, binatang,gunung, dan malaikat semua tidak mampu ketika Allah SWT meminta mereka untuk menjadi kalifah (pemimpin) di dunia ini. Tetapi manusia dengan sombongnya menyanggupi permintaan Allah SWT, sehingga banyak dari manusia masuk ke neraka karena ia tidak bisa memegang amanahnya.

Pertanyaan yang kelima adalah, “Apa yang paling ringan di dunia ini?” .Ada yang menjawab kapas, angin, debu, dan daun-daunan. Semua itu benar kata Imam Ghozali, tapi yang paling ringan di dunia ini adalah meninggalkan Solat. Gara-gara pekerjaan kita tinggalkan sholat, gara-gara meeting kita tinggalkan solat.
Lantas pertanyaan ke enam adalah, “Apakah yang paling tajam di dunia ini?” .Murid-muridnya menjawab dengan serentak, pedang. Benar kata Imam Ghozali, tapi yang paling tajam adalah “lidah manusia” . Karena melalui lidah, Manusia dengan gampangnya menyakiti hati dan melukai perasaan saudaranya sendiri.

sejauh mana sibuknya pejabatku

Assalammualikum dan salam sejahtera,

http://kalamiar.blogspot.com/2009/11/nilai-sebuah-pekerjaan.html

Setiap hari kita akan ke pejabat, kadang kala hari cuti juga kita akan ke pejabat, maklumlah begitu banyak tugas yang perlu kita lakukan sehinggakan masa kita habis dipejabat lebih banyak dari dirumah kita sendiri. Kita melaksanakan tugas dengan penuh semangat dan bersungguh kerana kia marasai tanggungjawab dan peranan yang perlu kita lakukan, ini tanda berterima kasih kita kerana telah diberikan pekerjaan. Namun ada orang yang tiba-tiba mungkin diberhentikan, mungkin akan tiba masanya kita tidak diperlukan dan berakhirlah peranan kita dipejabat tersebut. Maklumlah kita kata dah bukan rezeki kita kerana semua rezeki adalah datang dari Allah swt.

Jika kita menyedari bahawa rezeki dari Allah swt, Allah swt mampu memberikan pekerjaan, mampu menarik balik pekerjaan yang telah diberikan bukankah ini bermakna kita adalah pegawai yang dihantarkan oleh Allah swt untuk bertugas disuatu syarikat atau pejabat. Oh kita rupanya pegawai tuhan yang di hantarkan untuk memakmurkan bumi Allah swt. Maka pejabat kita bukan sahaja di syarikat kita bekerja sekarang tetapi di muka bumi ini, di rumah, didalam kenderaan, di surau, di kedai semuanya adalah pejabat kita yang telah diberikan oleh Allah swt. Semuanya ada amanah dan tugas yang perlu kita lakukan, tetapi peranan dan tanggung jawab yang terbesar adalah menjadi abdi dengan mengiktiraf Allah sebagai rabb. Sesuai dengan ayat Allah swt Az Zariyat:56 “Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepada Ku”

KPI utama kita adalah untuk beribadah dimana sahaja kita berada dalam menjalankan tugas sebagai pegawainya, lain-lain tugas juga telah disenaraikan di dalam Al Quran yang mengandungi peraturan kehidupan, peraturan kehidupan, peraturan perniagaan, peraturan perundangan dan merangkupi semua perkara yang mungkin kita lalui didalam kehidupan. Walaupun kita boleh menjadi pekerja cemerlang didalam penilaian manusia, adakah kita juga cemerlang didalam melaksanakan tugas di nilai Allah dengan melaksanakan KPI yang telah disediakanNya. Kadang kala kita memikirkan KPI pejabat begiitu serious sekali tetapi kita amat jarang memikirkan KPI yang telah ditetapkan oleh Allah swt untuk kehidupan kita yang sementara ini,

Kita begitu serious sekali bila bekerja dipejabat tetapi apakah kita serious dengan pejabat yang diberikan oleh Allah swt didalam kehidupan kita di muka bumi ini. Apakah kita berfikir apakah peranan kita, apakah jawatan kita, apakah keputusan pekerjaan kita, namun bayaran yang diberikan oleh Allah swt begitu besar sehinggakan tidak terhitung nilainya tetapi kita sering tidak menyedarinya. Marilah kita berfikir untuk mendapatkan yang terbaik. Allah hu Alam

Monday, November 23, 2009

Kesilapan Suatu Lumrah Kehidupan



Assalammualaikum dan salam sejahtera


Kasut sering dipakai apabila kita keluar dari rumah, ada berbagai-bagai kasut, ada yang diperbuat dari kulit, diperbuat dari getah dan juga diperbuat dari bulu. Boleh dikatakan seseorang mungkin mempunyai lebih dari sepasang kasut malah ada yang mempunyai puluhan pasangan kasut dan menjadi kebiasaan untuk mensesuaikan warna kasut dengan baju yang dipakai pada hari itu. Kadang kala sampai dua tiga pasang diletakkan dipejabat, dua tiga pasang lagi diletakkan di dalam kenderaan dan yang paling banyak di rumah. Semuanya bertujuan untuk kelihatan cantik atau mungkin juga memudahkan seseorang jika terlupa membawa kasut atau tertinggal kasut bila kepejabat.



Saya ada melihat seorang wanita yang kekok cara berjalanya, cacatke wanita ini? Persoalan yang bermain didalam pemikiran, tetapi apabila diteliti rupanya tersilap memakai kasut, satu bertumit tinggi dan satu lagi kasut biasa, mungkin tak perasaan akan kesilapan tersebut dan terus berjalan dengan kasut yang berbeza, mungkin nak cepat agaknya sehinggakan tidak perasan kesilapan yang berlaku. Kesilapan adalah suatu yang lumrah didalam kehidupan, namun adakah kita memaafkkan dan memberikan kemaafan diatas kesilapan yang telah dilakukan. Ada orang yang melihat sesuatu kesilapan itu sebagai suatu yang begitu besar da nada yang melihat sesuatu kesilapan itu begitu kecil pula walaupun kesilapan itu adalah sama sahaja pada pandangan seseorang yang lain.



Anak tak solat satu kesilapan dan anak menjatuhkan pinggan juga satu kesilapan, namun apakah yang sepatutnya kita lakukkan? Yang manakah yang sepatutnya lebih kita marah? Didalam hal ini sepatutnya kita perlu mengambil nilai Allah swt, kita perlu memperbaiki kesilapan yang berlaku dengan memberikan nasihat dan tunjuk ajar. Tidak ada manusia yang sempurna kecuali para rasul dan nabi, namun kesempurnaan mereka juga ada yang ditegur oleh Allah swt diatas kesilapan yang dilakukan oleh mereka. Oleh sebab itu apabila seseorang melakukan kesilapan, mungkin kita perlu bertanya apakah yang menyebabkan mereka boleh melakukan kesilapan, adakah mereka mahu melakukan yang terbaik atau mereka tidak tahu apakah yang sepatutnya atau mereka sengaja mahu melakukan yang buruk diatas perkara tersebut. Memang sukar untuk menentukan disebabkan segala-gala berpunca dari hati, yang terbaik adalah kita memaafkan segala kesilapan yang telah dilakukan oleh seseorang kepada diri kita dengan harapan mungkin suatu ketika nanti Allah swt pula memaafkan diri kita semasa kita melakukan kesilapan didalam kehidupan.


Memang sukar untuk memberikan kemaafan dan sukar juga untuk meminta maaf, namun dengan kemaafan akan mmenyebabkan segala yang kelihatan sukar akan menjadi mudah, segala yang derita akan menjadi senang, hidup penuh dengan ketenangan dan menjadikan kita lebih bersemangat untuk melakukan banyak kerja didalam kehidupan. Bayangkan apabila kita membenci seseorang dan setiap yang kita benci kita catitkan namanya diatas sebiji buah pisang, kemudian kita bawa kemana sahaja jumlah pisang yang kita benci itu dalam seminggu kehidupan kita, tentu sahaja kita akan dapati pisang itu akan menyusahkan kita kerana pisang itu akan membusuk dan berbau. Samada kita sedar atau tidak semua yang berlaku adalah dari Allah swt untuk melihat kita bagaimana kita menghadapi apa yang telah ditentukan Allah swt. Allah swt menguji hamba-hambaNya mengikut apa sahaja yang disukainya. Mungkin kita perlu berfikir dan terus berfikir. Allah hu Alam.

Friday, November 20, 2009

Kerinduan Melahirkan Pengorbanan




Assalammualaikum dan salam sejahtera,



Kerinduan suatu yang hanya akan dirasai oleh mereka yang sedang berpisahan, masing-masing mungkin ternanti-nanti berita, mungkin ternanti-nanti pangilan telephone, mungkin ternanti untuk melihat wajahnya, mungkin ternanti-nanti untuk mendengar suaranya atau mungkin dengan senyuman akan melegakan kerinduan, rasa rindu lahir dari kecintaan yang begitu tinggi walaupun mungkin tidak berbalas. Bak pepatah cinta itu buta, mungkin menyebabkan seorang hilang pertimbangan, mungkin menyebabkan seseorang itu hilang semangat untuk terus mencari kegembiraan demi yang dicintainya. Namun mungkin juga dengan kerinduan akan menyebabkan seorang itu tidak mengenal erti putus asa dan terus berusaha dengan penuh semangat untuk mencari kegembiraan didalam kehidupan.



Sekiranya kerinduan telah menyelubungi kehidupannya maka segala yang dilalui akan sentiasa memikirkan yang dikasihi, apa sahaja yang dilakukan akan menjurus untuk yang dirindui, sekiranya nak tidur sentiasa memikirkannya, nak makan sentiasa teringat akan kekasih yang dirindui, nak berkata sentiasa tidak lekang dari menceritakan akan isi hati yang penuh dengan kerinduan, mungkin itu yang dikatakan “angau” didalam pepatah melayu.



Mari kita meneliti apakah kita mempunyai kerinduan yang begitu tinggi dengan pencipta Alam iaitu Allah swt, adakah kita sentiasa memikirkan tentang Allah swt didalam kehidupan kita, adakah kita sentiasa merasai harapan akan di lindungi, akan dikasihi, akan di redai dan sentiasa mengharap akan dikasihi oleh Allah swt. Apakah kita berharap untuk mendapatkan balasan kasih dengan apa yang kita lakukan demi membuktikan kerinduan kepada Allah swt. Adakah kita membaca Al Quran kerana mahukan kita dikasihi oleh allah swt atau kita membaca kerana kita mahukan pahala atau kita membaca kerana itu adalah suatu kebiasaan kita atau kita membaca kerana kita lapang dan tidak tahu apa yang nak dilakukan dan kita membaca Al quran untuk mengisi waktu yang terluang. Atau kita langsung tidak membacanya, tiada masa yang diperuntukkan namun kita menyatakan kita mengharap kerinduan dari Allah swt.



Tindakan adalah sama tetapi keputusan adalah bergantung dari perasaan yang dilahirkan oleh hati. Jika dilakukan hasil dari kerinduan yang begitu tinggi tentu sekali tindakan penuh dengan keikhlasan, penuh dengan kasih sayang, penuh dengan kecintaan dan penuh dengan kesungguhan demi membuktikan cinta dan kerinduan. Tentu sekali kita akan melakukan segala=galanya dengan abik agar tidak ada cacat celanya, kita mahukan hanya yang terbaik buat membuktikan kecintaan yang begitu tinggi.



Marilah kita menilai semula kehidupan kita adakah kita mempunyai kerinduan kepada Allah swt atau kita hanya ada kerinduan sesama manusia sahaja, kerinduan kepada manusia, manusia akan mati, yang cantik tidak selamanya, yang kaya mungkin akan miskin, yang kuat mungkin akan sakit. Namun kerinduan kepada Allah akan memberikan kehidupan yang kekal abadi, akan menjadikan kehidupan penuh dengan ketenangan dan akan menyelamatkan kehidupan di akhirat kelak. Allah hu Alam.

Friday, November 13, 2009

Kertas Tisu & Manusia


Assalammualaikum dan salam sejahtera,




Kertas tisu – apa yang istimewanya pada sehelai kertas tisu, digunakan mungkin untuk membersihkan hingus, mungkin untuk mengelap tangan yang basah, mungkin untuk mencuci kasut yang kotor atau mungkin terletak didalam kereta tanpa disentuh oleh sesiapa hanya sebagai penghias didalam kenderaan semata-mata. Kadang kala peranannya begitu besar dan kadang kala begitu menjijikkan. Namun ia amat-amat diperlukan sehinggakan ada orang yang kaya raya dengan mengeluarkan kertas tisu sebagai hasil usaha pekerjaannya.



Jika kertas tisu mempunyai peranan yang tersendiri, bagaimana pula peranan kita sebagai manusia, yang dijadikan penuh dengan kesempurnaan, boleh berfikir, boleh berjalan, boleh melakukan banyak perkara didalam kehidupan. Apakah peranan yang boleh kita lakukan? Apakah tanggung jawab yang perlu kita laksanakan? Apakah pengorbanan yang perlu kita lakukan bagi memastikan kehidupan ini penuh dengan pengertian yang dikehendaki oleh Allah swt?



Firman Allah swt ”Maka segeralah kembali kepada (mentaati) Allah. Sungguh, aku seorang pemberi peringatan yang jelas dari Allah untukmu. (50) Dan janganlah kamu mengadakan tuhan yang lain selain Allah. Sungguh, aku seorang pemberi peringatan yang jelas dari Allah untukmu.(51) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepadaKu(56)” Az Zariyat 50-51 & 56



Peranan yang jelas untuk kita mentaati Allah swt dan tidak mengambil tuhan selain Allah untuk beribadah kepada Allah swt. Suatu peranan bukan untuk diketahui semata-mata tetapi untuk kita laksanakan didalam kehidupan. Sesuatu yang perlu dibuktikan didalam tindakan dan amal kehidupan yang perlu berasaskan kepada akidah yang jelas serta keikhlasan semata-mata kerana Allah swt. Sebagai seorang islam apakah pengertian ini telah menjiwai diri kita? Jika belum apakah kita akan mengambil keputusan untuk mencapai tujuan tersebut atau kita telah bermula dengan beberapa langkah, namun apakah langkah-langkah tersebut sudah memadai bagi diri kita untuk mendapat balasan yang terbaik dari Allah swt?



Kita perlu bermula dan langkah pertama adalah dengan menambahkan ilmu pengetahuan kita terhadap Islam itu sendiri, kita perlu sedar apakah pengertian Islam, bukan setakat islam disegi nama, bukan setakat telah melakukan solah tetapi lebih dari itu kerana Islam adalah sebuah sistem kehidupan yang mencakupi segala ruang lingkup kehidupan manusia. Bila kita melihat sebuah kereta kita akan menyetakan ianya sebuah kereta apabila kita melihat secara keseluruhan kereta tersebut, kita tidak memangil roda sebagai sebuah kereta, kita tidak memanggil stering kereta sebagai kereta, kita hanya memanggil kereta apabila semua peralatan yang ada pada sebuah kereta telah disusun dan dipasang dengan sempurna, serta boleh berfungsi dengan baik sekali. Walaupun telah dipasang dengan baik sekali tetapi tidak boleh berfungsi kita masih menyatakan tidak ada gunanya kerana peranan yang sepatutnya tidak dapat dilaksanakan. Apakah fungsi kita sebagai manusia dapat kita laksanakan seperti yang dikehendaki oleh Allah swt? Allah hu alam

Pepohon dan gunung boleh berjalan


Assalammualaikum dan salam sejahtera,



http://kalamiar.blogspot.com/2009/05/kesabaran-memberikan-kemanisan.html



Gegaran sebanyak 7.6 ritcher yang mengegarkan Padang dan Pariaman telah mengakibatkatkan begitu banyak kerosakan dan kemusnahan kepada harta benda penduduk setempat, yang kaya tiba-tiba menjadi miskin dalam beberapa ketika sahaja. Banyak bangunan yang telah dibina dengan keringat dan usaha yang begitu lama musnah dalam sekelip mata dan peristiwa ini tidak begitu mudah dilupakan oleh penduduk yang mengalaminya. Namun apakah kita dapat mengambil pengajaran dan mahu memperbaiki apa yang aa pada diri kita.



Gegaran yang dikatakan begitu hebat dimana bumi seperti dilambung-lambung bukan seperti dihayun tetapi terlompat lompat yang menyebabkan sesiapa yang merasainya tidak dapat berdiri semasa peristiwa tersebut, semua nya akan terjatuh menyembah bumi, bukan manusia sahaja yang terbaring banyak rumah juga yang atapnya berguguran seperti keadaan tempat penjemuran koko di Malaysia . Keadaan atap yang terjatuh ranap di bumi.



Disebabkan oleh lambungan yang begitu kuat ada diantara pokok kelapa yang tercabut bersama-sama tanahnya dan melompat-lompat sehinggakan bergerak lebih kurang sepuluh kaki daripada keadaan asalnya. Maha suci Allah swt yang mahu menunjukkan bagaimana dengan gegaran yang sedikit sahaja mampu mengerakkan pokok kelapa daripada tempat asalnya. Firman Allah swt “Pada hari (ketika) langit berguncang sekeras-kerasnya, Dan gunung berjalan (bergerak-gerak). Maka celakalah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan. Orang-orang yang bermain-main dalam keadaan kebatilan (perbuatan dosa).” At Tur 9-12.



Jika dengan 7.6 ritcher kita dapat melihat pokok kelapa berjalan, apakah kadar ritcher yang mungkin akan mengerakkan gunung? Apakah gambaran gegaran yang mungkin akan menyebabkan ibu melupakan anak, dan semua manusia akan memikirkkan diri masing-masing sahaja. Tetapi pada ketika itu penyesalan sudah tidak berguna dan kita perlu mengambil iktibar sekarang semasa kita diberikan kesempatan untuk melakukan yang terbaik buat kehidupan kita. Apakah bukti yang berlaku di dearah Pariaman itu hanya suatu kebiasaan sahaja dan tidak menyentuh hati kita untuk mendekatkan diri dan mengenal Allah swt? Marilah kita menjadi manusia yang benar-benar mahu taat kepada Allah dan tidak sombong disebabkan tidak mengambil pengajaran dari apa yang telah berlaku. Amin

Thursday, November 12, 2009

Cinta Membara Perlu Dirasai


Assalammualaikum dan salam sejahtera,



http://kalamiar.blogspot.com/2009/09/temuduga-jawatan-kosong.html


Cinta sejauh mana membara didalam hati, cinta perlu sentiasa membara, tanpa cinta kehidupan ini seperti mati, tidak tahu apakah yang diingini, hanya orang yang sedang bercinta sahaja yang akan mempunyai semangat yang tinggi untuk melakukan apa sahaja demi membuktikan cinta. Tidak kira siapa sahaja cinta perlu menjadi daya pendorong yang kuat untuk kehidupan seseorang manusia. Cinta seorang suami dengan seorang isteri sejauh mana terus membara, cinta seorang ibu dengan seorang anak dan sebaliknya sejauh mana berkekalan, cinta seorang abang kepada seorang adik sejauh mana berpanjangan, cinta seorang kekasih adakah menjejak ikatan perkahwinan.



Terlalu banyak hakikat cinta namun adakah kita merasakan cinta kepada pencipta Allah swt, adakah kita merasakan cinta kepada Allah swt sehinggakan merasakan cinta tersebut? Merasakan kasih dan sayangnya dengan memberikan kita kesedaran dan merasakan betapa beruntungnya apabila mendapat kesedaran tersebut didalam kehidupan kita. Mungkin amat jarang kita memperkatakan tentang cinta kepada Allah swt. Namun itu adalah suatu yang akan memberikan kedudukan kita disisi Allah swt, kita mungkin menangis kerana di tinggalkan kekasih tetapi adakah kita menangis apabila tidak dicintai Allah swt? Kita mungkin tertekan perasaan apabila orang yang dikasih pergi dipanggil tuhan tetapi adakah kita tertekan perasaan apabila Allah swt meninggalkan kita dengan jauhnya kita dari Allah swt.



Kita mungkin tergambar, terbayang, termimpi-mimpi orang yang kita kasihi tapi adakah kita sentiasa terbayang janji-janji Allah swt yang begitu indah untuk hambanya yang dikasihi, janji-janji siksaan yang perlu ditakuti bagi sesiapa yang lupa kepadanya atau menolak cintanya. Bukti cinta Allah swt terlalu banyak didalam kehidupan diri kita, diri kita sendiri adalah bukti cinta Allah swt, menjadikan kita sesempurna makhluk kejadian, mempunyai pemikiran dan perasaan namun pemikiran dan perasaan tidak mampu untuk kita menilai cinta Allah swt kepada diri kita. Begitu banyak hadiah-hadiah yang telah diberikan kepada diri kita, tidak terhitung hadiah demi hadiah pemberian dari Allah swt kepada diri kita namun adakah hadiah-hadiah itu kita jaga dengan sebaik mungkin untuk kita bawa kembali bertemu dengan Allah di kemudian hari.



Hadiah seperti anak, isteri, rakan taulan, pekerjaan dan apa sahaja yang kita milik adalah hadiah dari Allah swt, Allah swt yang memberikan dan Allah swt juga mampu untuk mengambilnya semula dari kehidupan kita. Namun adakah kita mengucapkan terima kasih diatas hadiah yang begitu banyak sehingga tidak mampu untuk dihitung dan dibilang. Kita perlu benar-benar membalas cinta yang diberikan dengan mencintai Allah swt melebihi segala-galanya dan diiringi dengan cinta kepada diri rasulullah saw. Jika cinta ini bersemarak didalam diri semua yang sukar menjadi mudah, penuh dengan kemaafan, penuh dengan ceria, hidup penuh dengan bermakna, tiada kerisauan, tiada ketakutan, tiada penyesalan dan yang ada adalah keindahan yang perlu dinikmati. Kesukaran adalah suatu perjalanan untuk membuktikan cinta yang hakiki, apa sahaja halangan adalah ujian untuk pembuktian cinta kepada ilahi, mungkin inilah cinta para sahabat kepada Allah swt dan rasulullah saw sehinggakan kehidupan ini begitu mudah, tidak mementingkan kekayaan, tidak mementingkan keselesaan, tidak mementingkan diri, yang dipentingkan adakah nilai-nilai Allah swt diutamakan didalam kehidupan, sunnah di ikuti dan dilaksanakan didalam kehidupan. Allah hu alam.

Wednesday, November 11, 2009

Kezaliman Sejauh Mana Dirasai

ssalammualaikum dan salam sejahtera,



http://kalamiar.blogspot.com/2009/09/keputusan-milik-allah-usaha-milik-kita.html



Firman Allah swt “Maka ketika siksaan Kami datang menimpa meeka, keluhan mereka tidak lain, hanya mengucap ”Sesungguhnya kami adalah orang-orang yang zalim”. Surah Al Araf:5 Ayat-ayat ini terasa benar suatu kebenarannya dimana apabila kami bertemu dengan pelajar-pelajar ditingkatan satu semasa di Pariaman Indonesia dan bertanya kenapa boleh berlaku gempa di sini? Mereka serentak menjawab “Kami tidak solat” Satu jawapan yang serentak dan menyentuh hati-hati kami, dimana mereka sedar dan tahu namun masih tidak bertindak untuk memperbaiki keadaan yang mereka lalui.



Adakah kita sedar akan kesilapan yang telah kita lakukan? Adakah kita mengetahui apakah yang dilarang oleh Allah swt dan apakah yang diperintahkan oleh Allah swt? Atau adakah kita tergulung didalam gulungan manusia-manusia yang jahil dan tidak berilmu? Kita sebenarnya seolah-olah tiada pilihan didalam kehidupan ini, kita sepatutnya perlu mengikuti apa yang telah diperintahkan oleh Allah swt tanpa banyak alasan atau pertimbangan. Namun Allah swt yang maha pengasih lagi maha penyayang mengetahui bahawa manusia ini begitu lemah dan akan kerap melakukan kesilapan serta kesalahan, akan kerap lupa, akan kerap cuai, akan kerap melawan, akan kerap berbangga, akan kerap sombong dan banyak sifat-sifat yang terkeji ada didalam diri manusia.



Lalu Allah swt menyediakan pintu-pintu taubat seluas-luasnya agar manusia akan kembali kepada Allah swt, pintu taubat disediakan untuk menunjukkan kepada manusia bahawa Allah mempunyai segala-galanya, mampu memberikan apa sahaja, mampu mengampunkan segala dosa dan Allah swt begitu gembira apabila seorang hamba yang telah melakukan dosa dan kemudian bersungguh-sungguh bertaubat kepada Allah swt dengan mengharap dan sebenar-benar harapan hanya kepada Allah swt. Allah swt gembira apabila melihat manusia merasakan kekerdilan diri dan mengakui akan kebesaran Allah swt dan hanya memerlukan pertolongan dari Allah swt semata-mata. Apakah yang ada didalam hati-hati kita? Adakah kita merasakan keperluan kepada Allah swt didalam kehidupan kita? Apakah kita merasakan boleh hidup dibumi ini tanpa Allah swt membantu kehidupan kita atau kita merasakan kehidupan ini milik kita dan tidak merasakan ianya adalah suatu pemberian hadiah dari Allah swt.



Apakah kita hidup dengan kesombongan apabila diberikan sedikit kelebihan oleh Allah swt atau kita mengunakan pemberian Allah swt untuk mendapatkan pahala agar dinilai oleh Allah swt nanti di akhirat. Apakah kita merasakan Allah swt melihat terhadap segala harta yang diberikan, untuk apa kita membelanjakannya dan kemana kita menghabiskannya, apakah kita berjaya menukarkan segala harta yang kita ada kepada pahala untuk harta sebenarnya di akhirat kelak. Kita adalah apa yang kita fikirkan, sekiranya kita amat-amat mengagungkan harta yang kita ada, yang pasti harta tersebut hanya akan bersama-sama mungkin 40 atau 50 tahun sahaja. Selepas kematian segalanya akan berpisah dan apakah harta yang akan kekal bersama-sama dengan diri kita? Marilah kita berfikir sejenak untuk mendapatkan yang terbaik buat kehidupan di akhirat kelak. Amin.

Keperluan Kepada Wang

Assalammualaikum dan salam sejahtera,



http://kalamiar.blogspot.com/2009/10/bergembira-menanti-kematian.html



Semua orang memerlukan wang, bekerja kerana nak mendapatkan wang, lagi banyak wang lagi gembira rasanya seseorang itu bekerja. Tapi apakah gunanya wang jika dengan wang yang banyak itu tidak dapat kita ubah untuk menjadi pahala bagi kehidupan di akhirat? Apakah dengan wang yang banyak itu menyebabkan kita lebih pemurah untuk menderma bagi mendapat harta pahala diakhirat nanti? Apakah dengan wang yang kita cuba usahakan dalam masa kita bekerja ini akan menjadikan kita boleh menambahakan pahala yang menjadikan kita gembira segembiranya diakhirat nanti.



Tidak kah kita rugi sekiranya kita mempunyai wang yang banyak terkumpul dan kemudian kita membelikan kereta yang baik, rumah yang besar, harta yang banyak tetapi semua yang kita ada tidak dapat kita bawa kemana-makan kerana apabila kita mati semuanya akan kita tinggalkan untuk mereka yang hidup. Apakah isteri dan anak kita akan mengingati kita dan sentiasa beramal dengan amal kebaikan bagi mendapat sedikit kebaikan kehidupan diakhirat nanti. Bukankah yang terbaik adalah kita mendapatkan wang yang banyak dan kita tukarkan wang yang kita ada itu dengan pahala sekarang bagi kita memastikan yang kita akan mendapatkan sesuatu diakhirat nanti.



Kita perlu memikirkan berapa banyak wang yang telah kita perolehi dan dari wang yang begitu banyak berapa ringgitkah yang sebenarnya telah kita tukarkan dengan pahala. Jika masih belum banyak, peluang masih ada kerana peluang hanya akan berakhir apabila kematian telah tiba. Mari kita renungkan harta yang kita ada, kita buka pintu rumah kita lihat ruang tamu kita, berapa banyak harta kita? Ada sofa, ada tv, ada gambar keluarga, ada meja, ada buku almari, kita masuk pula kedalam bilik dan kita dapat lihat tempat tidur kita yang begitu selesa, kita dapat lihat bilik anak-anak kita juga selesa dan akhir sekali apabila kita kedapur kita dapati dapur yang begitu kemas sekali, kita gembira dan amat berpuas hati, bangga dengan apa yang kita ada.



Tetapi adakah segala yang kita ada ini dapat memberikan kita pahala? Apakah ruang tamu yang selesa itu kita gunakan untuk berbincang hal-hal agama, menjemput tamu untuk makan, mengajak anak-anak jiran untuk mengajar mereka sedikit ilmu yang kita ada? Menjadi ruangan solah bagi ahli keluarga? Atau ruangan itu lebih banyak kita gunakan untuk kita lupa kepada Allah swt. Kita lebih banyak leka sehingga kita tidak mberjaya menukarkan segala apa yang kita ada untuk dijadikan pahala bagi kehidupan kita.


Mungkin hari ini kita perlu bermula sedikit dengan memberikan apa yang kita sayang kepada orang lain agar menjadi pahala. Kita perlu memberikan apa yang kita sayang bukan apa yang kita tidak mahu lagi, atau kita memberikan lebihan tidak begitu besar berbanding dengan suatu yang kita amat perlukan tetapi kita berikan juga kerana kita memilih untuk mendapat pahala bukan untuk pujian dan sanjungan. Ahhal hu alam.

Nilai Sebuah Pekerjaan

NILAI SEBUAH PEKERJAAN
"Kenapa anda mahu jadi doktor?", saya melemparkan soalan ini, selepas mempertontonkan kepada pelajar di IMU tadi video dari koleksi Stephen R.Covey - pelajar yang hadir tersenyum-senyum.

"Sebab minat biologi?", saya bertanya.

Ramai yang ketawa. Itu mungkin alasan semasa di Tingkatan 4 dahulu.

"Sebab suka tolong orang?", saya terus bertanya. Ramai yang mengangguk.

"Well, come on. Ramai yang hantar anak buat perubatan supaya boleh rawat ibu bapa sendiri nanti. Tetapi realitinya, kamu bukan manusia pertama boleh muncul memberikan rawatan jika berlaku apa-apa kepada ibu bapa. Malah ketika di bilik pembedahan dan wad kecemasan, ahli keluarga bukanlah calon terbaik untuk merawat ahli keluarga sendiri. Namanya, profesionalisma" , saya menyambung provokasi.

"Kamu nak tolong suami, isteri dan anak-anak? Rasa saya, suami doktor, isteri doktor dan anak-anak doktorlah yang paling banyak kena berdikari", saya terus mencucuk jarum.

"Saya selalu beritahu isteri, bahawa apabila awak berjaya jadi specialist nanti, jangan lupa bahawa orang yang paling banyak berkorban ialah tiga orang ini. Anak-anak kita. Merekalah yang berkorban, melepaskan masa yang sepatutnya kita beri kepada mereka, agar kita berjaya", saya berkongsi cerita.

Saya sengaja mengacah pelajar-pelajar di IMU supaya berfikir bersungguh-sungguh, mengapa mereka memilih bidang perubatan.

Jika anda seorang perempuan yang bakal menjadi doktor, anda perlu tahu bahawa walaupun negara amat terdesak kepada adanya ramai tenaga pakar, anda tidak akan diberikan 'kemudahan' untuk menjadi pakar. Anda tidak ada cuti bersalin, seandainya anda 'termengandung' semasa sedang membuat program pakar. Anda tidak menerima sebarang elaun untuk membeli buku. Semua kena guna duit sendiri. Kursus dan seminar yang anda hadir, anda mesti membayarnya sendiri. Mungkin anda terpaksa menawarkan diri menjadi AJK agar dapat dikecualikan dari yuran, walaupun anda tahu akibat menjadi AJK itu. Semua orang mahu anda bekerja seperti orang lain, ketika anda terdesak menghadapi peperiksaan. Tiada belas, tiada insentif.

Misalnya isteri saya, kerana 2 minggu cuti yang diperuntukkan untuk kecemasan dan lain-lain, sudah pun digunakan bersalin, lupakanlah kenduri kendara di kampung, lupakanlah ibu bapa, 6 bulan tiada cuti. Bukan calang-calang kerja.

Anda mahu menjadi pelajar perubatan kerana mahu menolong orang?

Tolonglah diri sendiri kerana anda yang amat memerlukan pelbagai pertolongan itu nanti.

"Maka, apa tujuan anda mahu menjadi doktor?", soalan yang sama saya ulang sekali lagi.

Pelajar-pelajar itu termenung. Sesi soal jawab tiada soalan, kerana semua soalan adalah untuk ditanya kepada diri sendiri, dan diri sendirilah yang perlu menjawabnya.



PERSOALAN NILAI

Kuliah kali ini adalah tentang nilai. APA NILAI YANG DIBAWA DALAM SEBUAH PEKERJAAN? Dalam sebuah kehidupan.

Jika seorang isteri mengungkit di hadapan suami, bahawa kerja rumahnya, kerjanya 'melayan suami', tidak mungkin mampu dibalas walaupun dengan bayaran RM2000 sebulan, maka nilai apakah yang ada pada dirinya?

Saya tidak bermaksud membela lelaki yang tidak tahu menghargai isterinya, tetapi dalam kes ini, si perempuan itu sudah menjatuhkan dirinya;

• Hanya 'bibik' sahaja yang buat kerja rumah untuk duit.
Maafkan saya, hanya pelacur sahaja yang meletakkan harga pada layanannya terhadap seorang lelaki.
Seorang ibu membuat kerja rumah kerana Nilai Kasih Sayang. Seorang isteri juga melakukan apa yang ia lakukan atas NILAI KASIH SAYANG. Maka tanpa kasih sayang, perkahwinan adalah beban. Malah sumber kebencian.

Menentukan nilai, sebagai pendorong kita melakukan sesuatu adalah sangat penting. Nilai itu akan mencorakkan tingkah laku kita terhadap pekerjaan yang kita lakukan.


NILAI DUIT

Kalau pekerjaan diukur dengan nilai wang, maka kita akan berhadapan dengan banyak masalah , walaupun wang berjaya diperolehi.

Sekarang ni sudah menjadi satu trend kepada dua industri, kalau boleh saya katakan industri. Yang pertamanya adalah industri perubatan, dan yang keduanya, industri berkaitan petroleum . Trend yang saya maksudkan di sini, adalah perpisahan di antara seorang suami atau isteri dengan pasangannya, serta anak-anak, kerana prospek kerjaya dan desakan nilai wang itu tadi.

Sudah menjadi kebiasaan, pasangan yang sudah berumahtangga, berpisah sementara (bukan calang-calang sementara) demi melepaskan isteri yang bekerja sebagai jururawat di luar negara, khususnya di negara Teluk.

Begitu juga dengan mereka yang terbabit dengan industri petroleum, bekerja di negara Teluk dan Afrika, menyahut saranan majikan untuk meningkatkan kerjaya dan pendapatan dengan berhijrah ke negara yang menagih kepakaran kita. Ia hebat, menggiurkan. .. tetapi output daripadanya merunsingkan saya.

Itu, belum lagi dikorek kisah suami di Johor, isteri di Pulau Pinang atau Kuala Lumpur .

Trend ini berlaku dan merebak di dalam masyarakat, dan saya ditakdirkan Allah bertemu dengan outputnya. Saya bertemu dengan anak-anak remaja, yang ayah mereka pulang ke Malaysia 4 kali setahun. Saya bertemu dengan kes, suami main kayu tiga ketika isteri meninggalkannya gersang setahun di tanah air. Saya juga bertemu dengan kes isteri yang mem'poligami' kan suaminya dengan bersuamikan orang lain semasa di perantauan. Dan kes-kes ini membiak dari semasa ke semasa. Tidak pernah menjadi tajuk berita. Nauzubillah

Tentu sahaja, hasil kewangan dari kenaikan pangkat dengan bekerja jauh dari pasangan dan anak-anak, boleh mengubah nasib keluarga. Tetapi perubahan itu apakah ke arah positif atau negatif? Maka yang dikejar dalam sebuah rumah tangga dan perkahwinan, apakah boleh disandarkan pada nilai material?



NILAI - HARGA - KORBAN

Nilai berkadar terus dengan harga. Tinggi nilai, tinggilah harga. Tinggi harga, banyaklah korban dan pengorbanan yang diperlukan bagi mendapatkannya.

Untuk bekerja dengan gaji RM10,000 sebulan, apakah harga yang perlu dibayar untuk nilai material RM10K itu? Kehancuran rumah tangga, kepincangan emosi dan identiti anak-anak, dosa... itulah harga yang mungkin perlu dibayar untuk nilai material yang dijadikan asas bekerja.

Anak-anak yang mewah dengan nilai material ini, gersang dan menderita pada nilai kasih sayang dan perhatian ibu bapanya. Sering saya ulang,'mereka adalah generasi yang kesunyian'.

Jangan terkejut, dengan hanya 3 hari perkenalan, seorang remaja boleh menjadi mangsa lelaki yang berniat jahat. Mengapa begitu mudah? Lelaki itu memberi sesuatu yang tiada diperolehi remaja tersebut di dalam keluarganya iaitu KASIH SAYANG dan PERHATIAN.

Malam ini saya mahu pelajar-pelajar yang hadir ke kuliah ini, melatih diri mereka dengan tabiat " Begin With the End in Mind".

Lihatlah apa yang menanti di hujung perjalanan mereka sebagai seorang doktor perubatan , jurutera dsb


TENTUKAN NILAI SEAWAL PERJALANAN

Maka, semenjak mereka di bangku pengajian, soal nilai yang ingin dibawa pada kerjaya di masa hadapan, mesti ditentukan.

Anda boleh mengambil sikap tidak mengendahkan hal ini, bekerjalah selagi mampu, kejarlah habuan material yang dikejar selama ini, tetapi anda perlu meneliti harga yang perlu dibayar. Perhatikan di mana korbannya?

Harga dan korban itu mungkin rumah tangga, mungkin pesakit, dan yang paling besar, mungkin sistem itu sendiri.

Hati saya amat terhiris, mendengar kawan-kawan saya dan isteri, mengeluh tentang satu demi satu penceraian yang menimpa pasangan doktor. Sama ada kedua-dua suami dan isteri itu doktor, atau salah seorang daripada mereka.



PROVOKASI DEMI MASA DEPAN

Atas provokasi inilah, saya mengajak sahabat - sahabat, untuk menyemak hubung kait bidang pekerjaan dengan Tujuan Hidup mereka. Kenang kembali siapa mereka di alam ini? Kenal diri, dan kenallah Ilahi.

Kita sebagai hamba Allah, menjaga tali kita dengan Dia yang disembah. Yang diabdikan diri kepada-Nya. Ia hablun minaLlah.

Kita sebagai khalifah, menjaga tali kita dengan manusia ciptaan-Nya, kerana kita ditugaskan menjadi saluran kebaikan-Nya ke alam ini. Ia hablun minannaas.

Buat baik kepada sesama manusia, boleh dengan sedekah, boleh dengan memimpin tangan si buta di pinggir jalan. Namun sedekah hanya sekali sekala, orang buta bukan setiap hari kita jumpa. Jalan kebaikan yang paling utama, adalah pada menjadikan kerja sebagai ibadah. Memberi kebaikan kepada manusia, melalui pekerjaan yang dikurniakan Allah kepada kita.

JIKA KERJA JADI IBADAH

Jika kerja jadi ibadah, Allah adalah ' CEO ' kita. The unsung hero beroleh quwwah, untuk terus membuat kebaikan, biar sekecil mana pun di mata insan.

Jika kerja jadi ibadah, ia jalan Taqarrub kepada Allah. Tidak tergamak menghambur dosa, kerja dibuat sebaik yang upaya.

Jika kerja jadi ibadah, biar sempit jalan KEPERLUAN, asalkan luas perjalanan mencapai TUJUAN.

Ubah paradigma, betulkan nilai pada kerja.

Teruskan cita-cita kalian menjalani kerjaya masing-masing. Ia cara terbesar, kamu zahirkan syukur kepada-Nya.

Kita hamba-Nya, kita Khalifah-Nya.

Penilaian & Pandangan

Assalammualaikum dan salam sejahtera,


http://kalamiar.blogspot.com/2009/06/kesyukuran-akan-memperolehi-kebahagian.html

Penilaianan dan pandangan sering kali memberikan kesan yang berbeza dengan apa yang sebenarnya berlaku, mungkin kita melihat sesuatu dengan nilai dan pengalaman serta pembacaan yang telah kita lalui, mungkin kita menilai mengikut budaya kita atau kita menilai mengikut bagaimana kita telah dibesarkan oleh keluarga kita. Setiapa penilaianan dan pandangan akan memberikan kesan kepada tindakan kita dan kesungguhan dan penglibatan kita juga bergantung kepada penilaian yang ada pada diri kita.



Jika ada seorang yang meminta sedekah daripada kita dan kita hanya ada RM15 didalam kocek kita, dengan rasa sempati kita memberikan RM 10 kepada makcik yang mempunyai dua orang anak itu dan mereka mengucapkan banyak kali terima kasih kepada kita kerana tidak selalu mungkin tidak pernah ada orang yang memberikan sepuluh ringgit. Kita berlalu dan terus ke kedai makan dihujung bangunan untuk makan sedikit kueh, semasa kita membayar wang tersebut kita melihat ibu dan anak tadi sedang meminta pesanan nasi beryaini untuk mereka makan. Apa penilaian kita pada ketika itu?



Apakah kita akan marah disebabkan mereka makan lebih baik dari kita atau kita gembira kerana telah dapat memberikan makan kepada orang-orang yang memerlukan, mungkin mereka telah menanti beberapa bulan untuk makan nasi beryani tersebut dan disebabkan hari ini ada orang yang begitu baik hatinya telah menyebabkan dapat juga membeli nasi beryani yang telah lama mereka idam-idamkan. Penilaian kita selalu negetif yang memberikan tindakan yang negetif. Sebaliknya penilaian yang positif akan sentiasa memberikan tindakan yag positif didalam kehidupan kita.



Baru-baru ini semasa di lapangan terbang saya bertemu dengan dua orang perempuan seorang ibu dan anak sedang melihat jadual penerbangan, tiba-tiba sianak bertanya kepada saya, nak ke Padang ? Jawab saya tidak, hujung minggu hadapan baru saya akan kesana, saya bertanya pula, nak ke Padang ke? Ya jawabnya. Nak buat apa ke sana ? Nak bantu mereka disana? Berdua sahaja? Ya jawabnya. Ada orang menanti disana? Tiada dan kami akan uruskan apabila tiba disana. Saya seperti percaya dengan tidak apabila melihat dua manusia yang saya rasakan umurnya sekitar 25 dan 50 tahun ingin pergi ke Padang tanpa ada apa sebab hanya untuk membantu orang disana. Saya bertanya lagi bawa apa kesana? Si Ibu menunjukkan sebuah beg berisi makanan, saya kagum diatas kesediaan untuk mereka kesana. Saya segera menelepon rakan yang menguruskan pemergian team HALUAN kepadang untuk mendapat no hubung kami disana agar mereka mendapat bantuan apabila tiba disana dan memudahkan perjalanan mereka disana.


Keputusan dan kehendak perlu dilakukan bagi mendapat yang terbaik dan kita hanya akan mendapat kejayaan apabila kita sanggup menerima kesukaran yang akan kita lalui demi kehendak dan keputusan yang telah kita putuskan. Allah hu alam

The Golf Balls

"The Golf Balls" The Mayonnaise Jar

"When things in your life seem, almost too much to handle, When 24 Hours in a day is not enough, Remember the mayonnaise jar and 2 cups of coffee.

A professor stood before his philosophy class And had some items in front of him. When the class began, wordlessly, He picked up a very large and empty mayonnaise jar and proceeded to fill it with golf balls. He then asked the students, if the jar was full.

They agreed that it was.

The professor then picked up a box of pebbles and poured them into the jar. He shook the jar lightly. The pebbles rolled into the open Areas between the golf balls. He then asked the students again if the jar was full. They agreed it was.

The professor next picked up a box of sand and poured it into the jar. Of course, the sand filled up everything else. He asked once more if the jar was full.

The students responded with a unanimous 'yes.'

The professor then produced two cups of coffee from under the table and
poured the entire contents into the jar, effectively filling the empty space between the sand.

The students laughed.

'Now,' said the professor, as the laughter subsided, 'I want you to recognise that this jar represents your life. The golf balls are the important things - family, children, health, Friends, and Favourite passions - Things that if everything else was lost and only they remained, Your life would still be full.

The pebbles are the other things that matter like your job, house, and car.

The sand is everything else --The small stuff. 'If you put the sand into the jar first,'

He continued, 'there is no room for the pebbles or the golf balls. The same goes for life. If you spend all your time and energy on the small stuff,
You will never have room for the things that are important to you.

So...Pay attention to the things that are critical to your happiness. Play With your children. Take time to get medical checkups. Take your partner out to dinner.
There will always be time to clean the house and fix the disposal.
'Take care of the golf balls first --The things that really matter. Set your priorities.
The rest is just sand. 'One of the students raised her hand and inquired what the coffee represented.

The professor smiled..'I'm glad you asked'.
It just goes to show you that no matter how full your life may seem,
there's always room for a couple of cups of coffee with a friend.
'Please share this with other "Golf Balls" I just did.......

Kehendak VS Keputusan

Assalammualaikum dan salam sejahtera,



http://kalamiar.blogspot.com/2009/10/bantuan-kecemasan-padang.html



Apbila memperkatakan kehendak yang diinginkan, ramai orang mempunyai kehendak yang pelbagai, ada yang berkehendak sebuah rumah yang cantik, ada yang berkehendak mempunyai anak-anak yang pandai, ada yang berkehendak memiliki kenderaan yang mewah, ada yang berkehendak menghafal al quran, ada yang berkehenadak melakukan banyak kerja-kerja amal didalam kehidupan. Namun semuanya hanya tinggal sebagai impian yang tidak kesampaian, dengan masa berlalu ramai yang kecewa kerana apa yang dikehendaki tidak kesampaian.



Mengapa begitu? Kehendak adalah suatu yang perlu untuk mendorong untuk kita melakukan disebabkan apa yang kita fikirkan, akan kita rasakan dan mungkin akan dilaksanakan. Kehendak sahaja tidak mencukupi kerana ia perlu diiringi dengan keputusan samada kita benar-benar mahu melakukan atau tidak segala kehendak yang ada pada diri kita. Setiap keutusan bermakna kita bersedia untuk menghadapi segala kesukaran yang mungkin timbul hasil dari keputusan yang telah dilakukan.


Saya tertarik kepada suatu peristiwa semasa saya didalam perjalan ke sabah baru-baru ini. Saya duduk disebelah seorang berbangsa cina dari tanah besar cina. Saya dapati beliau seorang yang begitu fasih berbahasa English, saya memaklumkan kepada beliau jarang-jarang saya menemui seorang cina dari tanah besar cina yan gbegitu fasih berbahasa English, adakah beliau belajar di UK atau USA. Namun jawabnya tidak dan beliau hanya belajar bahasa English selepas tamat belajar dari university dan bermula selepas beliau suka melancung ke luar nagara. Adalah begitu sukar baginya melancung apabila tidak tahu berbahasa English dan beliau menyatakan belajar engilish dengan mengingatkan beberapa patah perkataan setiap hati dan belajar membunyikan perkataan tersebut. Apabila telah banyak perkataan yang diingati beliau mula membuka TV untuk mendengan berita dan juga melihat cerita movie. Beliau menyatakan begitu susah tetapi apabila ada kehendak dan keputusan untuk mempelajarinya segala yang susah akan menjadi senang.


Apakah keputusan yang telah kita lakukan dan adakah kehendak kita begitu kuat sehinggakan kita melakukan suatu keputusan untuk melaksanakan apa sahaja keputusan yang telah dilakukan sehingga kita Berjaya mendapatkannya atau kita hanya ada kehendak tetapi tidak melakukan apa-apa keputusan untuk mendapatkan apa yang kita hajati. Allah hu alam.


Untuk makluman saya mungkin tidak dapat menulis sepanjang minggu hadapan kerana akan berada di Padang indonesia bersama-sama anggota HAluan yang lain untuk misi bantuan kemanusian PADANG. Semuga kita akan dipertemukan oleh Allah swt kembali.Amin..

Thursday, October 29, 2009

Adakah Kesukaran Kemiskinan Mengisnsafkan

Assalammualaikum dan salam sejahtera,



Kemiskinan dan penderitaan suatu yang tidak dminta atau dicari namun apa yang telah berlaku tetap menguji kehidupan kita. Mengapa mereka diuji dengan kemiskinana? Kesusahan? Penderitaan? Kesengsaaraan? Adakah perkara-perkara tersebut suatu yang mesti dilalui oleh seseorang sebagai suratan takdir atau kita melihat apa yang berlaku sebagai suatu yang akan mematangkan kehidupan dan perlu lulus ujian yang disediakan untuk melihat sejauh mana kita bersyukur kepada Allah swt.



Hari Sabtu dan Ahad lalu, saya berkesempatan pergi kesuatu kawasan pendalaman di Sabah (Kunak dan Sempurna), saya sempat melawat beberapa kampong didalam misi bantuan kesihatan kepada penduduk. Rata-rata pendapatan sekeluarga disana sekitar RM 250 hinggga RM450, masih ramai yang tidak mempunyai TV, tiada peti sejuk, tiada radio, tiada sterika, kanak-kanak yang kelihatan begitu ceria walaupun mereka didalam keadaan miskin dan tidak sesenang seperti anak-anak kita.



Apabila ditanyakan kepada mereka samada berpuas hati tentang kehidupan mereka, ada yang menyatakan berpuas hati dan ada juga yang tidak berpuas hati. Namun rata-rata kehendak mereka tidaklah begitu tinggi, keperluan tidak begitu banyak dan kehidupan itu mudah dengan apa yang ada. Apabila ditanya tentang pakaian yang mereka punyai rata-rata tidak melebih sepuluh helai baju sahaja. Mengapa kita begitu banyak kehendak berbanding dengan penduduk kampong ini, mengapa kita sering tidak berpuas hati, banyak kehendak dan sentiasa membandingkan dengan orang lain.



Kita selalu membandingkan mengapa orang lain dapat sesuatu yang lebih berbanding dengan diri kita, kita rasakan selalu kerugian, selalu kekurangan, selalu tidak mendapat yang terbaik didalam tindakan kehidupan kita. Kita sering melihat keatas dan jarang-jarang melihat kebawah. Bukankah setinggi mana kita naik kita akan pasti mati.



Terkenang sebuah keluarga yang bahagia mempunyai akan-anak yang Berjaya namun apabila tiba kematiannya, rumah yang dibinanya telah ditinggalkan oleh anak-anak tanpa penguhi dan akhirnya rebah ketanah, anak-anak yang Berjaya tidak mahu mengunakan rumah yang telah bapa mereka bina kerana cita rasa anak-anak telah berbeza dengan cita rasa ayah semasa membina rumah tersebut. Mereka mahukan sesuatu yang baru, akhirnya rumah yang dibina tidak memberikan erti apa-apa langsung. Persoalannya adakah kita menyediakan rumah untuk kehidupan akhirat kita. Ada pula anak-anak yang bergaduh berkerat rotan dan berpatah arang kerana berebut harta peninggalan ayah, apakh ini harapan dan cita-cita kehidupan kita? Mari kita renungkan perubahan yang perlu dilaksanakan untuk mendapatkan sedikit ketenangan selepas kematian, allah hu alam

Tuesday, October 27, 2009

Korban...

Assalammualaikum dan salam sejahtera,



Korban, suatu yang akan dilaksanakan apabila hari raya haji tiba, ada yang berkira-kira nak korban atau tidak pada tahun ini, ada yang telah menyimpan duit bagi melakukan korban dan ada yang masih belum memikirkan samada nak berkorban atau tidak pada tahun ini.



Amalan korban adalah suatu amalan yang di tuntut untuk dilaksanakan dimana firman Allah swt didalam surah Al Haj : 37 yang bermaksud “Daging dan darah binatang korban atau hadiah tidak sekali-kali akan sampai kepada Allah tetapi yang sampai kepadaNya ialah amal yang ikhlas berdasarkan taqwa dari kamu”



Di riwayatkan oleh Tirmidzi bahawa Rasulullah SAW pernah bersabda yang maksudnya: “Tiada dibuat oleh anak Adam pada hari raya aidil Adha akan sesuatu amal yang lebih disukai oleh Allah swt daripada menumpahkan darah (menyembelih korban). Bahawa korban itu datang pada hari kiamat dengan tanduk-tanduknya, bulu-bulunya dan kuku-kukunya. Sesungguhnya darah korban itu mengambil tempat yang mulia di sisi Allah sebelum darah itu tumpah ke bumi, maka hendaklah kamu buat korban itu dengan hati yang bersih.”



Haluan (Pertubuhan Himpunan Lepasan Institusi Pendidikan Malaysia) akan mengadakan ibadah korban di Kemboja dan Sri Lanka dengan nilai RM230 bagi satu bahagian dan di Perkampongan Orang Asli & Miskin di Malaysia dengan nilai RM350 bagi satu bahagian. Apalah nilai wang bagi mereka yang diberikan begitu banyak kelebihan samada disegi keewangan, disegi kesihatan, disegi kebahagian, disegi kegembiraan. Marilah kita memberikan sedikit sumbangan untuk berkorban dengan penuh keikhlasan bagi melahirkan penyerahan kepada Allah swt.



Semuga keikhlasan dan kesediaan tuan puan akan di rahmati Allah swt dan menjadikan kita semakin hampir dan dikasih Allah swt. Mereka yang susah tidak meminta dilahirkan didalam kesusahan tetapi mereka dipilih untuk merasai kesukaran dan kita tidak meminta dilahirkan senang tetapi Allah memberikan kita sedikit nikmat untuk melihat kita samada bersedia untuk berkorban untuk mengembirakan mereka-mereka yang diuji dengan kesukaran.

Semuga kita diberikan kelapangan untuk berkorban di tahun ini. Amin

Korban Tanda Bersyukur Kepada Allah SWT

Assalammualikum dan salam sejahtera,



Korban, suatu yang akan dilaksanakan apabila hari raya haji tiba, ada yang berkira-kira nak korban atau tidak pada tahun ini, ada yang telah menyimpan duit bagi melakukan korban dan ada yang masih belum memikirkan samada nak berkorban atau tidak pada tahun ini.



Amalan korban adalah suatu amalan yang di tuntut untuk dilaksanakan dimana firman Allah swt didalam surah Al Haj : 37 yang bermaksud “Daging dan darah binatang korban atau hadiah tidak sekali-kali akan sampai kepada Allah tetapi yang sampai kepadaNya ialah amal yang ikhlas berdasarkan taqwa dari kamu”



Di riwayatkan oleh Tirmidzi bahawa Rasulullah SAW pernah bersabda yang maksudnya: “Tiada dibuat oleh anak Adam pada hari raya aidil Adha akan sesuatu amal yang lebih disukai oleh Allah swt daripada menumpahkan darah (menyembelih korban). Bahawa korban itu datang pada hari kiamat dengan tanduk-tanduknya, bulu-bulunya dan kuku-kukunya. Sesungguhnya darah korban itu mengambil tempat yang mulia di sisi Allah sebelum darah itu tumpah ke bumi, maka hendaklah kamu buat korban itu dengan hati yang bersih.”



Haluan (Pertubuhan Himpunan Lepasan Institusi Pendidikan Malaysia) akan mengadakan ibadah korban di Kemboja dan Sri Lanka dengan nilai RM230 bagi satu bahagian dan di Perkampongan Orang Asli & Miskin di Malaysia dengan nilai RM350 bagi satu bahagian. Apalah nilai wang bagi mereka yang diberikan begitu banyak kelebihan samada disegi keewangan, disegi kesihatan, disegi kebahagian, disegi kegembiraan. Marilah kita memberikan sedikit sumbangan untuk berkorban dengan penuh keikhlasan bagi melahirkan penyerahan kepada Allah swt.



Semuga keikhlasan dan kesediaan tuan puan akan di rahmati Allah swt dan menjadikan kita semakin hampir dan dikasih Allah swt. Mereka yang susah tidak meminta dilahirkan didalam kesusahan tetapi mereka dipilih untuk merasai kesukaran dan kita tidak meminta dilahirkan senang tetapi Allah memberikan kita sedikit nikmat untuk melihat kita samada bersedia untuk berkorban untuk mengembirakan mereka-mereka yang diuji dengan kesukaran.

Semuga kita diberikan kelapangan untuk berkorban di tahun ini. Amin

Ilmu Membezakan Kehidupan

Assalammualaikum dan salam sejahtera



“(Yaitu) orang-orang yang menyampaikan risalah-risalah Allah. Mereka takut kepadaNya dan mereka tiada merasa takut kepada seorang (pun) selain kepada Allah. Dan cukuplah Allah sebagai pembuat perhitungan.” (Al Ahzab:39)



Kita tidak lebih dari orang yang menyediakan sebab dan keputusan adalah milik Allah swt, maka setelah menyediakan sebab kita perlu bertawakal kepada Allah swt. “Dan katakanlah, ‘ Bekerjalah kalian, maka Allah dan RasulNya serta orang-orang beriman akan melihat pekerjaan kalian itu dan kalian akan dikembalikan kepada (Allah) yang mengetahui akan hal yang gaib dan yang nyata, lalu diberitakan Nya kepada kalian apa yang telah kalian kerjakan.” (At Taubah:105). “Dan sesungguhnya jalanKu ini adalah jalan yang lurus, maka ikutilah dia dan janganlah kalian mengikuti jalan-jalan yang lain kerana jalan –jalan itu mencerai beraikan kalian dari jalaNya. Yang demikian itu diperintahkan Allah kepada kalian agar kalian bertakwa.” (Al Anam:153)



Ilmu adalah dasar terpenting bagi seorang islam, bukan berapa banyak solah yang dilakukan, bukan berapa banyak puasa yang dilaksanakan tetapi yang terpenting adakah seorang itu mempunyai ilmu tentang apa yang dilaksanakan oleh beliau, Dimana Umar al Khatab berkata “Kematian seribu orang ahli ibadah yang selalu shalat malam dan berpuasa diwaktu siang itu lebih ringan daripada kematian orang cerdas yang mengetahui hal-hal yang dihalalkan dan diharamkan oleh Allah.”



Firman Allah “ Sesungguhnya agama (yang diridhai) di sisi Allah hanya Islam.” (Ali Imran:19). “Pada hari ini telah Ku sempurnakan untuk kamu agamamu dan telah Ku cukupkan kepadamu nikmatKu dan telah Kuridhai Islam itu menjadi agama bagimu.” (Al Ma’idah:3). “Barangsiapa mencari agama selain Islam, maka sekali-kalai tidaklah akan diterima (agama itu) daripadanya dan dia diakhirat termasuk orang-orang yang rugi.” (Ali Imran:85)



Sejauh mana kita meyakini akan ayat-ayat diatas? Adakah ayat-ayat diatas disampaikan kepada manusia dizaman rasulullah saw dan untuk mereka sahaja, tentu sekali tidak tetapi ia diberikan untuk semua manusia dan kita perlu mempunyai ilmu untuk memahami segala makna di dalam ayat tersebut. Semua orang mengakui bahawa telah banyak kitab agama ada didunia ini dan semuanya itu tidak ada yang tulin selain ada penambahan dan ada perubahan kecuali kitab suci Al Quran. Ini sudah pasti suatu dalil yang kuat untuk kita cuba memahami dan mengkaji apakah yang terkandungan didalam al Quran. Oleh sebab itu kita perlu mendapatkan ilmu untuk menyelamatkan kita dari ancaman Allah swt yang telah menjadikan kita sebegitu sempurna dan manjadikan alam dengan kawalan yang begitu sempurna sehinggakan sukar untuk difikirkan. Namun kita perlu mempercayainya. Amin


Catitan: Terima kasih diucapkan kepada semua penderma yang telah menderma untuk sekolah Ibn Khaldun yang sedang dalam perancangan pembinaan, untuk makluman sejumlah RM300,000 telah berjaya di kumpulkan sepanjang bulan Ramadan yang lalu dan pihak sekolah masih kekurangan sebanyak RM1.2 juta, untuk makluman kutipan masih lagi datang dari masa kesemasa dan amat-amat diharapkan bantuan dari tuan puan untuk memastikan hujung tahun ini pembinaan sekolah dapat dilaksanakan. Kita hanya berusaha dan Allah yang membantu dan memberikan pertolongan.

Thursday, October 15, 2009

Hidup suatu permainan atau perjudian

Assalammualaikum dan salam sejahtera



http://kalamiar.blogspot.com/2009/10/bergembira-menanti-kematian.html



http://www.haluan.org.my/



Apakah hidup ini untuk permainan dan lakunan semata-mata? Apakah tiada sebab yang kuat kenapa kita dihidupkan sehinggakan kita tidak merasakan peranan yang perlu kita lakukan dengan sebaik mungkin dan sentiasa dirasai didalam kehidupan kita. Apkah kita merasakan kehidupan ini sebagai ujian dimana apabila kita mahu mengambil ujian, kita sentiasa berusaha untuk memastikan agar ujian yang akan kita lalui pasti lulus dan Berjaya.



Sekiranya kita merasakan kehidupan in sebagia perniagaan tentu sekali kita tidak mahu kerugian didalam perniagaan yang kita laksanakan, kita tentu sahaja mahu keuntungan yang begitu besar dan kita tentu akan sanggup melakukan apa sahaja bagi memastikan perniagaan yang sedang kita usahakan akan mendapat keuntungan yang besar. Lebih-lebih lagi jika sentiasa menyadari akan ada jualan lelong atau jualan murah yang berlipat kali ganda keuntungan yang akan kita perolehi apabila kita Berjaya mendapatkannya untuk didagangkan di kemudian hari.



Namun mengapa kita sering tidak merasai akan ujian dan perniagaan ini didalam kehidupan kita? Kita sering mahukan sesuatu yang kita Nampak sahaja, atau kita hanya mahu sesuatu pujian tetapi tidak mahu pujian dari Allah swt. Itulah manusia yang dijadikan Allah swt yang sentiasa mencari harta walaupun telah mempunyai dua gunung emas, Allah swt ingin melihat manusia agar selalu insaf dan sedar bahawa mereka sebenarnya adalah hamba-hambaNya yang sentiasa tidak bebas dari pemerhatian Allah swt namun mereka boleh melakukan sesuatu yang bertentangan dengan perintah Allah swt dan allah swt mahu melihat manusia bertaubat dan dia maha pemberi taubat untuk menunjukkkan sifat rahmat dan kasih sayangNya. Adakah kita merasai kasih sayang Allah swt kepada kita?



Adakah kita sedar hanya mereka yang merasai disayangi sahaja yang mungkin dapat membalas kasih dan sayang Allah swt, namun bagaimana untuk merasakan kasih sayang allah swt sekiranya kita tidak menyedari segala pemberian hadiah yang begitu banyak kepada diri kita, menyedari dan mengenali sifat-sifatNya sehingga hati ini penuh dengan kerinduan dan kecintaan kerana kehidupan tanpa Allah swt seolah-olah tiada kehidupan dan kenikmatan. Marilah kita mula untuk mengenal Allah swt dan juga rasullullah saw. Amin

Kecintaan Sejauh Mana Pengorbanannya

Assalammualaikum dan salam sejahtera,



http://kalamiar.blogspot.com/2009/06/teguran-manusia-tanda-kasih-allah.html



Kecintaan suatu perkataan hikmat yang mampu memberikan pengorbanan yang begitu besar didalam kehidupan seseorang. Kecintaan kepada seorang gadis mungkin menyebabkan seorang teruna lupa pada segala-galanya sehinggakan hilang focus kepada kehidupan, jika berbual lain yang ditanya dan lain pula yang dijawabnya. Namun mengapa pengertian cinta ini hanya berlingkar didalam suatu skop antara remaja sahaja.



Apakah perasaan cinta antara anak dan ibubapa tidak dapat digambarkan, apakah perasaan cinta antara isteri dan suami tidak dapat dinyalakan, apakah perasaan cinta antara manusia dengan Allah swt tidak dapat disemarakkan sehingga membakar segala-gala yang menyebabkan pemikiran sentiasa terfikir dan hati sentiasa tertumpu kepada yang dicintai.



Apakah lagi cinta-cinta yang boleh bersemarak didalam kehidupan kita kerana dengan cinta hidup akan bermakna, seseorang akan merasakan kebahagian dan cuba untuk mendapatkan lebih banyak cinta untuk menjadikan kehidupan penuh dengan keindahan. Akan ujud suatu tenaga yang begitu besar dalam diri seseorang dan memberikan suatu persediaan untuk menghadapi apa sahaja cabaran walau betapa sukar dilihat oleh orang lain tetapi bagi orang yang bercinta tiada halangan dan kesukaran kerana demi cintanya.



Tetapi kenapa kadang kala cinta hilang tiba-tiba, isteri mula memakan pil bisu, naik kereta mula senyap tiada bicara yang hendak diperkatakan walaupun tiada pergaduhan, apakah cinta telah hilang dengan masa berlalu, kenapa tidak disemarakkan seperti sebelum perkahwinan atau semasa awal perkahwinan. Ada saja yang ingin dibualkan sehinggakan untuk berbincang tentang kucing jiran boleh dibincangkan sehingga sejam dua, berbincang tentang matanya, warna bulunya, umurnya, zuriatnya dan banyak lagi perkara tentang kucing tersebut. Semuanya saling perlu memerlukan dan persedian untuk mendengar begitu tinggi sehinggakan setiap perkataan di dengar dengan penuh persiapan untuk meraikan antara satu sama lain.



Marilah kita semarakkan kembali cinta-cinta ini dengan berpaksi kerana Allah swt, tidak kira satu atau dua atau tiga atau empat, apa yang telah berlaku adalah ujian untuk menguji sejauh mana tanda kecintaan kepada Allah swt yang menguji setiap manusia pilihan, segalanya mudah jika cinta Allah swt di dahulukan sebelum cinta antara manusia. Allah hu Alam.

Gempa Padang-Ayuh Turut Sama Membantu Kerana Allah

umber: WEB HALUAN Malaysia

5 orang relawan HALUAN yang berada di Padang meneruskan bantuan kepada mangsa-mangsa gempabumi. Mereka yang berpengkalan di Masjid Desa Sg Sirah, berdekatan Padang Pariaman, memberi bantuan perubatan dan juga mengagihkan barangan keperluan kepada mangsa-mangsa.

Menurut laporan Dr Arbaa'i yang mengetuai pasukan tersebut, semua ubat yang dibawa telah habis digunakan. Mereka kini menunggu penghantaran ubat-ubatan dari Pusat Operasi Misi Kemanusiaan Padang di Subang Perdana. Sementara itu, relawan-relawan HALUAN bekerjasama dengan Bulan Sabit Merah Indonesia (BSMI) dan juga doktor-doktor Kerajaan Indonesia yang memberi bantuan kepada mansa di sekitar Sg Limau.

"Malam tadi, ada berlaku gegaran 5.1 (Ritcher.) Alhamdulillah kami semua sihat dan selamat. Kami memang menjangkakan gempa-gempa susulan, jadi terpaksa bermalam dalam khemah. Alhamdulillah kerjasama dengan BSMI dan doktor-doktor kerajaan Indonesia sangat erat sekali. Buat masa ini, kami menggunakan ubatan yang mereka ada untuk merawat pesakit," kata Dr Arbaa'i dalam laporan ringkasnya.

Pasukan kedua HALUAN akan berlepas ke Indonesia pada hari Selasa, 13 September 2009. Menurut Ketua Misi Kemanusiaan Padang, Dr Syed Haleem, HALUAN merancang untuk menghantar lebih ramai relawan menyertai pasukan kedua. "Selain dari memerlukan bantuan perubatan, mangsa-mansa terutama sekali anak-anak yang kehilangan keluarga perlu mendapat perhatian yang sebaiknya. Kami terima laporan anak-anak ini yang mengalami traumi psikologi yang parah kerana kehilangan keluarga ataupun akibat pengalaman merasakan sendiri bencana gempa itu," terang Dr Syed Haleem.

Kini seminggu selepas kejadian, kegiatan masyarakat dan sekolah masih tidak seperti biasa. Guru-guru terpaksa membersihkan sekolah, sementara ramai pelajar yang tidak berani ke sekolah kerana trauma. Sebanyak 1247 bangunan sekolah rosak teruk, dan lebih dari 1500 buah sekolah lain turut mengalami pelbagai kerosakan.



Mangsa-mangsa menggunakan Masjid Raya Istiqamah yang rosak untuk berteduh dan menunaikan solat.


Mangsa gempa ini terpaksa meminta belas kasihan pengguna jalan di Kabupaten Padang Pariaman.

HALUAN menyeru masyarakat prihatin untuk turut menghulurkan bantuan melalui Misi Kemanusiaan Padang ini. Sabda Nabi s.a.w yang bermaksud, "Barangsiapa yang melapangkan (kesusahan) yang dialami oleh seorang mukmin, Allah akan melapangkan kesusahannya, jika dia menutup keaiaban seorang mukmin, Allah akan menutupi keaibannya, dan Allah sentiasa memberi bantuan kepadanya selagi mana dia membantu saudaranya."

Sumbangan kewangan boleh disalurkan melalui

Tabung Kemanusiaan HALUAN
Bank Islam Malaysia
No akaun 14-023-01-002571-8.

Al Tabarani meriwayatkan, "Sebaik-baik manusia adalah mereka yang paling memberi manfaat kepada manusia yang lain."

Jihad, Perjuangan & Pengorbanan

Assalammualikum dan salam sejahtera,



http://kalamiar.blogspot.com/2008/09/adakah-kita-lupa-pada-allah.html



Jihad suatu yang memerlukan darah untuk dikorbankan, mungkin ini suatu tanggapan kita apabila memperkatakan tentang Jihad semasa Zaman rasulullah saw dahulu. Namun semangat jihad perlu sentiasa berkobar didalam diri kita kerana semua orang islam dituntut untuk berjihad dan mungkin bentuk dan caranya berbeza, apabila kita ke Plastine semangat jihad dikalangan penduduk disana begitu tinggi, mereka sanggup mengorbankan diri mereka untuk mendapatkan surga Allah swt. Mereka berusaha dimana sahaja yang boleh bagi memastikan Allah swt diletakkan didalam hati-hati mereka.



Namun didalam diri kita cabaran yang kecil pun begitu sukar untuk dihadapi, perasaan begitu lemah dan mudah dikalahkan oleh saitan, mengapa tiada kekuatan, mengapa tiada kesungguhan, mengapa dan mengapa sentiasa bermain didalam pemikiran kerana kekalahan demi kekalahan melawan hawa nafsu. Ramadan baru sahaja berlalu, didikan dan latihan baru sahaja kita harungi, adakah kita Berjaya didalam latihan? Sekarang adalah medan perjuangan untuk melihat sejauh mana latihan benar-benar menyediakan diri kita untuk perjuangan melawan saitan dan koncu-koncunya.



Peperangan mungkin suatu yang menakutkan, memerlukan persedian daripada banyak hal, keberanian dan strategic diperlukan dan segalanya memerlukan kesungguhan kerana menentukkan samada mati atau hidup. Tetapi apakah pula perasaan kita bila kita melalui peperangan harian kita? Adakah kita benar-benar bersedia? Adakah kita meletakkan komitment yang tinggi atau kita tidak memikirkan langsung peperangan yang sedang berlaku ini. Adakah kita sedang didalam peperangan? Jika kita menyatakan tidak, mungkin kita di arena yang berbeza, Rasulullah saw menyatakan kita sentiasa berperang, iaitu berperang melawan hawa nafsu, Adakah kita merasakan peperangan ini? Atau kita selalu kalah kepada hawa nafsu.



Kita perlu berjuang dan perjuangan diiringi dengan penderitaan dan pengorbanan, Apakah mungkin saat-saat peperangan akan memberikan kemanisan didalam perjuangan, apakah kita sentiasa menantikan peperangan untuk melihat sejauh manakah kegagahan dan kejayaan kita melaluinya. Tanpa ada perjuangan kita tidak dapat mengukur apakah kita mampu atau tidak, ianya tiada cubaan atau permainan, sebaliknya setiap saat yang berlalu pasti akan dicatitkan kegala keputusan dan kejayaan adalah suatu kemestian tanpa ada alasan. Marilah kita cuba belajar untuk hidup tanpa alasan kerana selepas kematian kita berhadapan dengan makamah Allah swt yang begitu sukar untuk memberikan alasan Marilah kita bermula dengan langkah pertama yang menjadikan kita boleh melangkah ribuan kilometer seterusnya. Allah hu alam.