Monday, June 30, 2008

Mengapa perlu wasiat?

Assalammualaikum dan salam sejahtera,

Apa guna wasiat, adakah sebagai suatu yang menjadi mesti bagi orang yang akan pergi menemui kematian meninggalkan wasiat? Adakah kita juga ingin meninggalkan wasiat apabila kita hampir menemui kematian. Mengapa kita ingin berwasiat, mungkin untuk membahagikan harta yang akan kita tinggalkan buat mereka yang kita sayangi. Apakah dengan berwasiat begitu kita telah berpuas hati dan akan melalui kematian dengan penuh kesenangan dan kepuasan.

Tentu sekali kita mahukan agar wasiat kita dipatuhi oleh mereka yang akan ditinggalkan, kita mahu orang yang kita tinggalkan mengikuti wasiat kita semuga mereka mendapatkan yang terbaik didalam kehidupan mereka. Imam Syafie meninggalkan 10 wasiat untuk kita perhatikan, kalau kita semak dan Hayati serta amalkan, ianya akan menyelamatkan kita di dalam perjalanan menemui Allah swt, tetapi bagaimanakah sikap kita bila menerima wasiat ini. Kita selalu berfikiran bahawa seorang pekerja perlulah mempunyai sifat-sifat komitment yang tinggi, sikap yang baik, jujur dan banyak lagi sifat-sifat yang mulia yang mahu kita terapkan kepada pekerja. Bagaimana sikap kita terhadap kerja-kerja yang akan kita bawa untuk bertemu dengan Allah swt, apakah kerja-kerja kita ini adalah kerja-kerja yang terbaik dan sempurna yang telah kita lakukan.

Kita boleh menjadi pegawai yang cemerlang, tetapi perlu juga cemerlang di sisi Allah swt, kita boleh menjadi pegawai yang prihatin tetapi perlu juga menjadi hamba yang perihatin terhadap suruhan Allah swt. Kita meninggalkan wasiat kerana kita mempunyai harapan dan harapan itu belum kesampaian, kita mahu apabila kita pergi menemui Allah swt nanti, mereka-mereka yang ditinggalkan akan melaksanakan apa yang tidak kesampaian untuk dilaksanakan oleh kita menjadi suatu kenyataan. Namun apakah ia akan terlaksana? Kita mungkin mahu anak kita tidak meninggalkan solat, mahu mereka solat di awal waktu tetapi adakah mungkin mereka dapat melakukannya sekiranya semasa kita hidup kita sendiri tidak mampu melakukannya.

Kita terlalu banyak tugas dan tanggung jawab, tugas kepada syarikat, tugas kepada masyarakat, tugas kepada keluarga, tugas kepada rakan dan lain-lain lagi. Tetapi adakah kita terfikir diantara banyak-banyak tugas tersebut adakah tugas itu akan menyelamatkan kita di akhirat nanti, kalau kita berkerja di pejabat dapatkah kita menghubungkan agar kerja-kerja itu akan memberikan kebaikan kepada kehidupan kita di akhirat nanti. Jika kita dapat menghubungkannya dan sedar akan tanggungjawab tersebut sebenarnya untuk mencari keredaan Allah swt maka beruntunglah kehidupan dan peranan yang kita laksanakan. Sebaliknya sekiranya kita melaksanakan tugas dan tanggung jawab yang menyebabkan kita lupa kepada Allah swt maka kita perlu berfikir kembali agar apa yang kita lakukan akan mendapat kebaikan dari Allah swt. Allah hu alam


-----------------------------------------------------------------------------------


10 Wasiat Imam Syafie

SEBELUM Imam Syafie pulang ke rahmatullah, beliau sempat berwasiat kepada para muridnya dan umat islam seluruhnya. Berikut ialah kandungan wasiat tersebut:

"Barangsiapa yang ingin meninggalkan dunia dalam keadaan selamat maka hendaklah ia mengamalkan sepuluh perkara."

PERTAMA: HAK KEPADA DIRI.


Iaitu: Mengurangkan tidur, mengurangkan makan, mengurangkan percakapan dan berpada-pada dengan rezeki yang ada.

KEDUA: HAK KEPADA MALAIKAT MAUT

Iaitu: Mengqadhakan kewajipan-kewajipan yang tertinggal, mendapatkan kemaafan dari orang yang kita zalimi, membuat persediaan untuk mati dan merasa cinta kepada Allah.

KETIGA : HAK KEPADA KUBUR

Iaitu : Membuang tabiat suka menabur fitnah, membuang tabiat kencing merata-rata, memperbanyakkan solat Tahajjud dan membantu orang yang dizalimi.

KEEMPAT: HAK KEPADA MUNKAR DAN NAKIR

Iaitu : Tidak berdusta, berkata benar, meninggalkan maksiat dan nasihat menasihati.

KELIMA : HAK KEPADA MIZAN (NERACA TIMBANGAN AMAL PADA HARI KIAMAT)

Iaitu : Menahan kemarahan, banyak berzikir, mengikhlaskan amalan dan sanggup menanggung kesusahan.

KEENAM : HAK KEPADA SIRAT (TITIAN YANG MERENTANGI NERAKA PADA HARI AKHIRAT)


Iaitu : Membuang tabiat suka mengumpat, bersikap warak, suka membantu orang beriman dan suka berjemaah.

KETUJUH : HAK KEPADA MALIK (PENJAGA NERAKA)

Iaitu : Menangis lantaran takutkan Allah SWT, berbuat baik kepada ibu bapa, bersedekah secara terang-terangan serta sembunyi dan memperelok akhlak.

KELAPAN : HAK KEPADA RIDHWAN (MALAIKAT PENJAGA SYURGA)

Iaitu : Berasa redha dengan Qadha' Allah, bersabar menerima bala, bersyukur ke atas nikmat Allah dan bertaubat dari melakukan maksiat.

KESEMBILAN : HAK KEPADA NABI SAW

Iaitu : Berselawat ke atas baginda, berpegang dengan syariat, bergantung kepada as-Sunnah (Hadith), menyayangi para sahabat, dan bersaing dalam mencari keredhaan Allah.

KESEPULUH : HAK KEPADA ALLAH SWT
Iaitu : Mengajak manusia ke arah kebaikan, mencegah manusia dari kemungkaran, menyukai ketaatan dan membenci kemaksiatan.

Adakah kita berlaku adil

Adakah aku bersikap adil? Suatu persoalan yang perlu kita lontarkan buat diri kita dari masa kesemasa, kita mahu menjadi manusia yang seadil mungkin, kita mahu adil terhadap isteri, adil terhadap suami, adil terhadap ibu dan ayah, adil terhadap anak-anak, adil terhadap jiran dan rakan. Kita juga mahukan orang lain bersikap adil kepada diri kita. Kita akan bersifat mahu memarahi orang lain sekiranya kita mengetahui mereka telah tidak bersikap adil terhadap diri kita.





Adakah kita telah bersikap adil didalam tindakan kita? Tentu sekali kita mahu melakukan yang terbaik namun kita walau bagaimana kita cuba untuk memberikan keadilan ada saja yang kita rasai tidak adil yang telah kita lakukan, hati kecil kita mengetahui samada kita adil atau tidak. Mari kita melihat apakah sikap kita sekarang, adakah kita adil terhadap agama yang kita anuti, kita diberikan Al Quran untuk mendidik diri kita agar menjadi seorang muslim yang sebenarnya, berapa kali kita membacanya? Berapa banyak yang kita sedar dan paham apakah kandungan yang diajarkannya, berapa banyak pula kita cuba untuk mengajarkannya kepada anak-anak kita agar mereka juga memahami apa yang kita paham?





Adilkah kita sekiranya kita mampu membaca banyak buku-buku tulisan manusia, lebih rajin lagi apabila kita hendak menduduki peperiksaan, kita tumpukan perhatian kita sepenuhnya kepada buku-buku tersebut hingga kita leka untuk makan dan minum, kita mahu memahami bagi memudahkan kita menjawab peperiksaan yang akan kita hadapi. Namun adakah kita adil dengan Allah swt yang menguji kita setiap hari dan memberikan panduannya untuk menjawab peperiksaan tersebut. Allah swt memberikan kita panduan bukan sahaja untuk cara beribadah kepadanya, tetapi cara untuk berniaga, cara untuk berkomunikasi, cara untuk mendidik anak, cara untuk berumah tangga, cara bergaul dengan jiran, cara untuk makan, cara untuk mencari rezeki dan semua cara untuk melalui kehidupan kita di muka bumi ini.





Bagaimana sikap kita? Kita belajar dari buku yang kita anggap moden untuk menyelesaikan masalah kita, kita lupa Al Quran, kita lupa untuk memahaminya, kita cari panduan dari tulisan manusia lebih utama dari tulisan Allah swt. Tentu sekali Allah swt lebih tahu apakah yang diperlukan oleh manusia untuk melalui kehidupan ini, oleh sebab itu diberikan panduan buat diri kita untuk melaluinya, tetapi siapakah yang lebih bodoh sekiranya apabila diberikan panduan untuk mengunakan sesuatu alat yang baharu dicipta, dia tidak mahu mengunakkan panduan pencipta alat tersebut tetapi mengambil panduan lain untuk cuba mengunakan alat baharu dengan harapan panduan yang lain itu dapat membantu.





Berapa kerap kita cuba melihat panduan Allah swt, berapa kerap kita cuba memahaminya, berapa banyak kita rasa telah terpesong dari panduan yang telah diberikanya, bukankah begitu sombongnya kita kerana telah mengabaikan panduan Allah swt, tidak kira siapa kita? Samada pengarah, pegawai, tukang sapu atau siapa sahaja, kita tetap akan disoal nanti, apakah kita mengunakan panduan yang diberikan oleh Allah swt untuk panduan kehidupan kita. Marilah kita renung-renungkan dan marilah kita sama-sama berubah dan perubahan itu perlu kita lakukan sekarang sebelum kematian yang dijanjikan oleh Allah swt datang kepada kita. Allah hu alam




---------------------------------------------------------------------------------

Waktu engkau masih kanak-kanak.............
kau laksana kawan sejatiku
Dengan wudu', Aku kau sentuh dalam keadaan suci,
Aku kau pegang Aku,kau junjung dan kau pelajari
Aku engkau baca dengan suara lirih atau pun keras setiap hari
Setelah selesai engkau menciumku mesra



Sekarang engkau telah dewasa..............
Nampaknya kau sudah tak berminat lagi padaku...
Apakah Aku bahan bacaan usang yang tinggal sejarah...?
Menurutmu, mungkin aku bahan bacaan yang tidak menambah pengetahuanmu
Atau, menurutmu aku hanya untuk anak kecil yang belajar mengaji.......



Sekarang,
Aku tersimpan rapi sekali;
sehingga engkau lupa di mana Aku tersimpan
Aku sudah engkau anggap hanya sebagai pengisi setormu.



Kadang kala Aku dijadikan mas kawin agar engkau dianggap bertaqwa
Atau Aku kau buat penangkal untuk menakuti iblis dan syaitan
Kini Aku lebih banyak tersingkir, dibiarkan dalam kesendirian, kesepian.
Di dalam almari, di dalam laci, aku engkau pendamkan.
Dulu...pagi-pagi...surah-surah yang ada padaku engkau baca beberapa halaman.
Di waktupetang, Aku kau baca beramai-ramai bersama temanmu di Surau.....



Sekarang...seawal pagi sambil minum kopi...
engkau baca surat khabar dahulu
Waktu lapang engkau membaca buku karangan manusia
Sedangkan Aku yang berisi ayat-ayat yang datang dari Allah Azzawajalla,
Engkau engkau abaikan dan engkau lupakan...
Waktu berangkat kerja pun kadang engkau lupa baca pembuka surah2ku (Bismillah).
Di dalam perjalanan engkau lebih asyik menikmati musik duniawi
Tidak ada kaset yang berisi ayat Allah yang terdapat di dalam keretamu
Sepanjang perjalanan, radiomu selalu tertuju ke stasyen radio kesukaanmu
Yang begitu mengasyikkan.



Di meja kerjamu tidak ada Aku untuk kau baca sebelum kau mulai kerja
Di Komputermu pun kau putar musik favoritmu
Jarang sekali engkau putar ayat-ayatku.........
E-mail temanmu yang ada ayat-ayatku pun kau abaikan
Engkau terlalu sibuk dengan urusan dunia mu
Benarlah dugaanku bahawa engkau kini sudah benar-benar hampir melupaiku
Bila malam tiba engkau tahan bersekang mata berjam-jam di depan TV.
Menonton siaran telivisyen
Di depan komputer berjam-jam engkau betah duduk Hanya sekedar membaca berita murahan dan gambar sampah



Waktupun cepat berlalu.........
Aku semakin kusam dalam laci-laci mu
Mengumpul debu atau mungkin dimakan hama
Seingatku, hanya awal Ramadhan engkau membacaku kembali
Itupun hanya beberapa lembar dariku.
Dengan suara dan lafadz yang tidak semerdu dulu
Engkaupun kini terangkak-rangkak ketika membacaku
Atau waktu kematian saudara atau taulan mu
Bila engkau di kubur sendirian menunggu sampai kiamat tiba
Engkau akan diperiksa oleh para malaikat suruhanNya
Apakah TV, radio, hiburan atau komputer dapat menolong kamu?
Yang pasti ayat-ayat Allah s.w.t yang ada padaku menolong mu
Itu janji Tuhanmu, Allah s.w.t




Sekarang engkau begitu enteng membuang waktumu...
Setiap saat berlalu...
Dan akhirnya.....
kubur yang setia menunggu mu...........
Engkau pasti kembali, kembali kepada Tuhanmu
Jika Aku engkau baca selalu dan engkau hayati...
Di kuburmu nanti....
Aku akan datang sebagai pemuda gagah nan tampan.
Yang akan membantu engkau membela diri
Dalam perjalanan ke alam akhirat.
Dan Akulah "Al-Qur'an",kitab sucimu
Yang senantiasa setia menemani dan melindungimu.
Peganglah Aku kembali.. .. bacalah aku kembali aku setiap hari.
Karena ayat-ayat yang ada padaku adalah ayat-ayat suci.
Yang berasal dari Allah Azzawajalla
Tuhan Yang Maha Pengasih dan Maha Pemurah
Yang disampaikan oleh Jibril melalui Rasulmu




Keluarkanlah segera Aku dari almari, lacimu.......
Letakkan aku selalu di depan meja kerjamu.
Agar engkau senantiasa mengingat Tuhanmu.
Sentuhilah Aku kembali...
Baca dan pelajari lagi Aku....
Setiap datangnya pagi, petang dan malam hari walau secebis ayat
Seperti dulu.... Waktu engkau masih kecil
Di surau kecil kampungmu yang damai
Jangan aku engkau biarkan aku sendiri....
Dalam bisu dan sepi....

Monday, June 9, 2008

PERLUANG & KREATIVITI

video

Assalammualaikum dan salam sejahtera,

Peluang dan kreativiti suatu yang kita perlukan di dalam kehidupan ini, siapa yang tidak mahu mendapatkan peluang yang banyak untuk memperbaiki diri dan kehidupan. Kita juga memerlukan kereativiti bagi mendapatkan peluang yang banyak untuk kehidupan ini. Allah swt telah memberikan kepada setiap manusia sebanyak 2 bilion sel, didalam otak kita bagi membolehkan kita berfikir dan mengunakan akal kita untuk mencari kebenaran dan petunjuk dari Allah swt, bagaimana kita mengunakan akal kita? Adakah kita mengunakan untuk mencari kebenaran dari allah swt atau kita gunakan akal kita hanya untuk mencari rezeki semata-mata.

Mari kita renung kepada binatang ternak yang diberikan akal yang sedikit oleh Allah swt, mereka hanya mengunakan akal untuk mencari makanan sahaja, Albert Enstian seorang yang begitu bijak dikatakan hanya mengunakan akalnya sebanyak 3.8% sahaja, dan manusia biasa dikatakkan mengunakan akal sebanyak tidak melebihi 1%. Ini bermaksud kita diberikan begitu banyak kelebihan untuk mengunakan akal untuk mencari peluang dan boleh berfikiran creative sekiranya kita mahu untuk kita mengenal tuhan Alllah swt. Kita lebih teruk dari binatang sekiranya kita diberikan akal tidak dapat untuk mengenal tuhan yang maha berkuasa dan maha bijaksana mengatur segala kehidupan sehinggakan baru sekarang sain dapat menjelaskan apa yang telah dijelaskan oleh Al Quran 1400 tahun dahulu.

Mari kita mengimbas kembali sirah semasa Nabi Musa dan Nabi Harun bertemu Firaun dan ahli Sihirnya. Diketika mukjizat Nabi Musa bertembung dengan sihir yang ditunjukkan oleh ahli sihir yang angkuh, ditelan semua ular-ular yang disihir dari tali oleh ular dari tongkat nabi Musa, maka apabila melihat peristiwa ini tersunggkurlah para ahli sihir dan terus beriman kepada tuhan semesta alam tuhan Nabi Musa dan Nabi Harun. Ini merupakan mukjizat yang telah ditunjukkan oleh Zaman Nabi Musa, tetapi hari ini mukjizat Nabi Muhammad saw sentiasa ditunjukkan dari masa kesemasa, banyak peristiwa sain yang telah menjelaskan apa yang tidak mungkin dipahami 1400 tahun lalu kini dengan jelas terbukti secara saintifik bahawa ia adalah suatu kebenaran dari Allah swt. Tidak mungkin nabi saw yang tidak tahu membaca boleh menulis suatu yang begitu tepat sekali tanpa ada satu pun yang bertentangan dengan kajian sain.

Dimanakah kita meletakkan akal kita sehingga kita tidak sedikit pun tersentuh hati dan perasaan untuk benar-benar merasai keagungan Allah swt? Apakah hati kita telah mati sehinggakan tiada perasaan untuk melihat kebenaran atau kita sekarang terlalu sombong sehinggakan tidak mahu melihat kebenaran kerana telah tertutup dan gelap segelapnya. Marilah kita bermula sekarang dan permualan itu suatu yang bukan senang untuk dilaksanakan sekiranya kita tidak Berjaya mengubah pemikiran kita untuk mahu berubah dan mahu bercita-cita untuk mencari kebenaran didalam kehidupan ini. Allah hu alam


posted on behalf of IAR

Saturday, June 7, 2008

YOU HAVE NO EXCUSE!



Siapakah orang yang sibuk? Orang yang sibuk adalah orang yang tidak mengambil berat akan waktu solatnya seolah-olah ia mempunyai kerajaan seperti kerajaan Nabi Sulaiman a.s

Siapakah orang yang manis senyumanya? Orang yang mempunyai senyuman yang manis adalah orang yang ditimpa musibah lalu dia kata "Inna lillahi wainna illaihi rajiuun." Lalu sambil berkata,"Ya Rabbi Aku redha dengan ketentuanMu ini", sambil mengukir senyuman.

Siapakah orang yang kaya? Orang yang kaya adalah orang yang bersyukur dengan apa yang ada dan tidak lupa akan kenikmatan dunia yang sementara ini.

Siapakah orang yang miskin? Orang yang miskin adalah orang tidak puas dengan nikmat yang ada sentiasa menumpuk-numpukkan harta.

Siapakah orang yang rugi? Orang yang rugi adalah orang yang sudah sampai usia pertengahan namun masih berat untuk melakukan ibadat dan amal-amal kebaikan.

Siapakah orang yang paling cantik? Orang yang paling cantik adalah orang yang mempunyai akhlak yang baik.


Siapakah orang yang mempunyai rumah yang paling luas? Orang yang mempunyai rumah yang paling luas adalah orang yang mati membawa amal-amal kebaikan di mana kuburnya akan di perluaskan saujana mata memandang.

Siapakah orang yang mempunyai rumah yang sempit lagi dihimpit? Orang yang mempunyai rumah yang sempit adalah orang yang mati tidak membawa amal-amal kebaikkan lalu kuburnya menghimpitnya.

Siapakah orang yang mempunyai akal? Orang yang mempunyai akal adalah orang-orang yang menghuni syurga kelak kerana telah mengunakan akal sewaktu di dunia untuk menghindari siksa neraka.

Siapakah org yg KEDEKUT ? Orang yg kedekut ialah org yg membiar atau membuang email ini begitu sahaja, malah dia tidak akan menyampaikan pula pada org lain.

daripada KAWAN

Kehidupan penuh dengan keindahan

Assalammualaikum dan salam sejahtera,

Kehidupan penuh dengan keindahan dan kita perlu mencari keindahan itu di dalam diri kita dahulu, bagaimana ya untuk mendapat keindahan didalam diri? Mungkin kita perlu berfikir yang indah-indah di dalam diri kita kerana apa yang kita fikirkan akan kita lahirkan didalam perasaan dan di jelmakan di dalam tindakan. Apakah masalah yang kita hadapi sekarang? Kita susah? Ramai lagi orang lain yang susah sehingga mencari makan pun tak tahu dimana akan diperolehi hari ini.

Kita dimarah boss hari ini, tak mengapa mungkin memberikan suatu pelajaran baru dalam diri kita dan mungkin akan menyebabkan kita lebih berhati-hati di lain hari untuk mendapat yang terbaik, Kita sakit hari ini, alhamdulillah tanda tuhan menyayangi kita untuk kita merasai sedikit ujian dan jika redza akan diampunkan dosa-dosa kita yang lalu. Kita di tipu, bersyukur kerana kita perlu lebih sedar betapa peritnya ditipu dan seboleh-bolehnya kita mengelakkan diri dari menipu. Kita dihina, anggaplah itu teguran daripada tuhan dan tidak akan runtuh bukit jika disalak anging.

Mengapa kita perlu penuhi kehidupan dengan kesedian, bukankah semua itu di dalam ketentuan tuhan yang penting adakah kita telah mencuba melakukan yang terbaik di dalam kehidupan ini. Mengapa kita perlu lakukan yang terbaik? Kerana kita percaya tuhan maha melihat, maha mendengar, maha mengetahui dan kita tidak boleh lari daripada tuhan. Oleh sebab itu kehidupan penuh dengan keindahan dan kita perlu mencri keindahan itu untuk menceriakan kehidupan kita. Allah hu alam

Life is Beautiful - Motivational

posted on belf of IAR

PENGORBANAN SEJAUH MANA KU RASAI

Assalammualaikum dan salam sejahtera,

Pengorbanan suatu yang terlalu suci, tidak mungkin dapat dilakukan jika inginkan sanjungan dan pujian, apabila kita melihat orang yang susah maka ramai lagi orang yang lebih susah daripada diri kita sendiri. Dari slide ini kita dapati begitu ramai manusia yang sanggup untuk berkorban apa sahaja demi yang mereka kasihi, siapa yang mahukan kemusnahan tapi kemusnahan itu mengajar kita untuk merasai betapa manisnya kebahagiaan yang kita ada sekarang. Bagi yang melalui penderitaan hingga kehilangan kaki tapi masih boleh tersenyum kerana mungkin mereka berfikir diberikan kesempatan lagi untuk hidup, bukankah itu lebih baik daripada mereka yang telah mati.

Bagi yang miskin mampu menderma kerana sekarang saya tidak menderita kesakitan seperti mereka yang merasainya. Kita selalu membandingkan diri kita dengan orang yang lebih senang dari kita, tidak kita sedar betapa ramai orang yang lebih derita dan susah dari kita. Kita perlu mencari kebaikan daripada yang berlaku dan bagaimana kita boleh mendapatkan yang terbaik? Tentu sekali kita perlu berfikir secara positif untuk mendapatkan yang terbaik.

Walau apa sahaja yan berlaku sebenarnya adalah dari pada Allah swt untuk mengajar kita bagaimanakah rasa hati kita. Adakah kita sekadar bersempati, atau bersedia untuk membantu atau bersedia untuk mengorbankan diri untuk pergi membantu dan meninggalkan segala kemewahan yang kita ada untuk memberikan sumbangan tenaga untuk membantu mereka-mereka yang amat memerlukan diri kita.

Kehidupan begitu sementara, mungkin hari ini atau esok kita akan pergi tetapi bagaimanakah pemergian kita akan diingati atau dibenci, bukan susah untuk memberikan kebaikan buat seseorang, yang penting hati itu bersedia untuk memberikan dan bukan meminta. Apa yang berlaku di cina adalah sebahagian dari tanda-tanda kebesaran Allah swt yang mahu untuk kita menyedari bahawa ia mampu melakukan apa sahaja dan kita perlu lebih menyerahkan diri kita kepada Allah dan hanya berharap kepada kebaikan dari Allah swt. Marilah kita melihat diri kita yang begitu kerdil dan kekerdilan sebeginikah yang ingin kita hadapkan dihadapan Allah swt nanti dengan penuh kesombongan. Kita hanya hamba-hambanya yang lemah dan amat memerlukan pertolongan Allah swt untuk terus menjadi hamba-hamba yang beriman. Allah hu alam.

posted on behalf of IAR

Thursday, June 5, 2008

SIKAP MANUSIA TERHADAP ALQURAN

Assalammualaikum dan salam sejahtera,

Adakah masih ada rasa untuk mengambil Al Quran sebagai panduan untuk kehidupan didalam diri kita? Suatu persoalan yang perlu kita berikan pada diri kita, sikap kita selama ini yang mudah lupa dan ambil tidak kisah suatu yang perlu kita perbaharui, Kitab yang sekarang menjadi panduan buat orang yang tidak beriman untuk mengkaji akan apa yang ada didalamnya kerana ia memberikan banyak penemuan baru bagi kehidupan manusia.

Bagi kita yang memilikinya, tetapi tidak merasai tertarik atau gembira memperolehi akan apa yang diberikan oleh pencipta diri kita sendiri. Kita perlu dan mesti mengunakanya sekiranya kita mahukan kebaikan didalam kehidupan kita ini. Segala peraturan bukan untuk tatapan dan bacaan tetapi untuk dipatuhi dan dilaksanakan didalam kehidupan. Banyak arahan yang diberikan antaranya cara untuk berkomunikasi sesama manusia, cara berpakaian, cara berhukum, cara mendidik, cara berniaga dan segala ruang lingkup di dalam kehidupan.

Kita bukan melaksanakan sesuatu kerana disuruh oleh ayah atau ibu, atau disuruh oleh manusia tetapi kita perlu mengambil apa yang Allah swt suruh, apa sahaja penilaian yang dilaksanakan, keputusan perlu jelas kerana tanpa kita mengikat hati kita kepada Allah kita ibarat seekor kuda yang bebas lari tetapi sebenarnya kita adalah diibaratkan seperti kuda yang ingin bebas tetapi terikat dengan tali yang kukuh sehingga tidak mampu untuk kemana sahaja sebaliknya pergerakkan hanya mampu mengikut panjang tali yang mengikat kuda tersebut.

Marilah sama-sama kita bermula untuk meneliti akan apa pesanan Allah swt yang telah di bawa oleh Rasulullah saw, lambang cintanya kepada kita, jika kita kata kita mempercayai rasul saw maka kita perlu mengikuti apa sahaja ajarannya dan untuk mengikuti ajarannya kita perlu meneliti akan Al Quran yang ditinggalkanya. Terlalu banyak buku tafsir yang telah ditulis dan diterjemahkan tetapi berapa banyak pula yang ada didalam almari kita, kita perlu mengambil sekarang kerana tapa bertindak sekarang takut kita tiada masa lagi nanti apabiala di panggil oleh Ilahi.

Mungkin telah lama alquran dipandang sepi di dalam almari dan sekarang kita perlu kembali memegangnya dengan hati yang suci, cuba untuk meneliti agar hati menjadi lembut dan di kasihi oleh Allah swt kembali. Marilah kita bina keluarga bahagia dari nur al quran yang akan memberikan erti penghidupan yang membawa kebaikan di dunia dan akhirat. Semuga kita diberkati Allah swt. Amin



"Kami ceritakan kisah mereka kepadamu (Muhammad) dengan sebenarnya. Sesungguhnya mereka itu adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka dan Kami tambahkan kepada mereka petunjuk” (Surah al-Kahfi 18: 13)



Sikap ManusiaTerhadap Al Quran

Seseorang layak merasa hairan terhadap sikap kebanyakan manusia terhadap Allah swt.: Al Quranul Karim. Ikhwan sekalian, sebagaimana saya katakan sebelumnya, sikap kebanyakan manusia di masa kini terhadap kitab Allah ibarat kelompok manusia yang dilitupi kegelapan dari segala penjuru. Mereka kebingungan, berjalan tanpa apa-apa petunjuk apa pun. Kadang-kadang mereka terjatuh ke jurang, terkadang mereka berkeras hati seperti batu dan terkadang saling mundar mandir kebingungan seperti kehilangan punca. Keadaan mereka terus demikian, tersesat membabi buta dan berjalan dalam kegelapan yang pekat. Sedangkan di hadapan mereka ada sebuah suis elektrik yang andaikata mereka tekan dengan jari, maka gerakan sedikit itu dapat menyalakan sebuah lampu yang terang benderang. Inilah saudaraku perumpamaan umat manusia sekarang dan sikap mereka terhadap kitab Allah.
Hari ini, manusia tidak menemui jalan selain berdoa, bersedih dan menangis, sungguh aneh kerana di hadapan mereka sebenarnya terdapat Al Quranul Karim, kitab Allah swt. Ibarat satu perumpamaan:


“Bak unta mati kehausan di padang pasir, sedangkan air terpikul di atas punggungnya.”

Firman Allah swt yang bermaksud:

”Tetapi kami jadikan Al Quran itu cahaya, yang Kami tunjuki dengannya sesiapa yang Kami kehendaki di antara hamba-hamba Kami. Dan sesungguhnya Kami benar-benar memberi petunjuk kepada jalan yang lurus.” (Asy-Syura: 52)

”Adapun orang-orang yang beriman kepadanya, memuliakannya, menolongnya dan mengikuti cahaya terang yang diturunkan kepadanya, mereka itulah orang-orang yang beruntung.” (Al-A’raf: 157)

”...Ini ialah Kitab (Al-Quran) Kami turunkan Dia kepadamu (Wahai Muhammad), supaya Engkau mengeluarkan umat manusia seluruhnya dari gelap-gelita kufur kepada cahaya iman - Dengan izin Tuhan mereka - ke jalan Allah Yang Maha Kuasa lagi Maha Terpuji.” (Ibrahim:1)

”Wahai ahli Kitab! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Rasul Kami (Muhammad, s.a.w) dengan menerangkan kepada kamu banyak dari (keterangan-keterangan dan hukum-hukum) yang telah kamu sembunyikan dari Kitab suci, dan ia memaafkan kamu (dengan tidak mendedahkan) banyak perkara (yang kamu sembunyikan). Sesungguhnya telah datang kepada kamu cahaya kebenaran (Nabi Muhammad) dari Allah, dan sebuah Kitab (Al-Quran) yang jelas nyata keterangannya. Dengan (Al-Quran) itu Allah menunjukkan jalan-jalan keselamatan serta kesejahteraan kepada sesiapa yang mengikut keredaanNya, dan (dengannya) Tuhan keluarkan mereka dari gelap-gelita (kufur) kepada cahaya (iman) yang terang-benderang, Dengan izinNya; dan (dengannya juga) Tuhan menunjukkan mereka ke jalan yang lurus.” (Al-Maidah:15-16)

posted on helf of IAR

Rakan kau sentiasa dihati ku

Assalammualaikum dan salam sejahtera,

Bagaimana hidup tanpa rakan, bayangkan kita pulang ke kampong dan tiada siapa yang menegur kita dan apabila kita menegur orang lain, mereka hanya melihat kita dengan rasa seolah-olah tidak mengenali kita. Kita akan gembira atau sebaliknya, mungkin cuti yang panjang akan kita pendekkan supaya kita dapat mencari rakan dan kawan untuk kita berbicara dan mencari suatu yang boleh membuatkan kita gembira.

Mari kita mengunakan sedikit masa untuk merenung rakan-rakan kita, apakah kebaikan yang telah mereka lakukan sehingga mereka sentiasa di hati kita. Cuba senaraikan untuk benar-benar kita merasai akan kebaikan mereka, sekarang senaraikan pula sikap buruk yang telah kita lakukan terhadap diri mereka. Atau mari kita senaraikan orang-orang yang telah memberikan kebaikan terhadap diri kita dan apa pula sikap buruk yang telah kita lakukan terhadap mereka.

Mengapa kita tidak melakukan yang boleh mengembirakan mereka, mengapa kita tidak perihatin terhadap kebaikan mereka terhadap kita, mengapa kita selalu lupa terhadap kesungguhan mereka untuk melihat kita Berjaya. Adakah sukar untuk memberikan kegembiraan buat orang lain? Sekurang-kurangnya dengan mengangkat telepon untuk memberikan tahu yang kita sentiasa berfikir tentang mereka sudah memberikan kegembiraan buat mereka.

Cuba kita SMS kepada isteri dan suami kita sekarang dan katakan ‘ Sayang, kau selalu di dalam ingatan ku’ Apakah yang mungkin akan kita terima daripada mereka? Jika kita tidak mahu memberi bagaimana pula orang lain akan memberikan kepada diri kita. Kasih dan cinta bukan perasaan tetapi lebih indah dari itu yang menyebabkan seseorang itu sanggup berkorban demi orang yang dikasihinya.

Marilah kita mengutamakan kasih dan mencipta kembali cinta yang semata-mata kerana Allah swt. TQ



Rakan kau sentiasa di hatiku

Pejam celik, pejam celik je dah nak raya. Dah lama aku tak balikkampung.Rasanya dah dekat lima tahun sejak aku sambung belajar ke luar negara.Tahun ni, dapat gak aku beraya di kampung, jumpa mak abah dan adik-adik kawan-kawan yang dah lama hilang tanpa khabar berita.

Apa cerita Naim ye? Dah lama aku tak contact dia. Kalau jumpa mesti dia marah gile kat aku pasal aku tak reti-reti nak hantar surat kat dia. Dulu masa kecik main sama-sama. Bila dah belajar... lupa kawan! Raiz senyum sendirian. Terkenang zaman riang kanak-kanaknya bersama Naim. Bas yang terhenyak-henyak dek jalan yang berlubang terasa bagai membuai sambil melayan kenangan. Mesti semua orang terkejut dengan kepulangannya. Mesti ramai awek kempung menyesal kerana mengejek dia dahulu. Maklumlah dulu Raiz 'nerd'! Selalu kena buli. Naimlah yang selalu jadi 'bodyguard'nya. Tapi sejak belajar di luar negara, dia dah berubah. Jadi kacak dan pandai bergaya. Naim juga mesti terlopong melihat perubahan dirinya. Bas yang membawa Raiz dari pekan tadi berhenti di bahu jalan.

Untuk sampai ke rumah, Raiz kena berjalan kaki hampir sepuluh minit. Ketika turun dari bas, Raiz lihat ada seseorang duduk mencangkung di bawah tiang lampu. Seakan macam dikenalinya orang itu. Raiz menghampiri. Orang itu terkebil-kebil memandangnya sambil menggigit anak kemuncut. "Wey! Siut! Aku ingat orang darat mana tadi! Engkau rupanya! Apa kau buat tepi jalan malam-malam camni?" Razi bersuara sambil memeluk Naim yang terkekeh-kekeh ketawa. "Aku tunggu kau baliklah! Wah! Orang UK! Balik Malaysia jadi camni kau yek.. hensem nampak?" Naim menepuk-nepuk bahu Raiz. Kegembiraan jelas terbayang diwajahnya. "Biasa la! zaman bersedar, manusia pun kena berubah! Mana kau tau aku nak balik?" Naim tidak menjawab soalan Raiz, cuma tersengih-sengih. Raiz memerhatikan Naim dari atas hingga ke bawah. Ada perubahan ketara pada sahabatnya. Nampak berserabut, selekeh dan kakinya sedikit tempang. "Apa kena dengan kau ni? Apasal kaki kau tu? Lagi satu aku tengok kau ni macam ada masalah je..." tegur Raiz.Naim kelihatan murung."Aku memang ada masalah pun. Eh! kau ni terus balik rumah ke?" Naim mengubah topik. "Cadangnya gitulah!" "Ala! singgahlah rumah aku dulu! Aku dah lama tak borak dengan kau. Banyak benda aku nak cerita. Bukan senang aku nak jumpa kau!" pujuk Naim lalu menarik tangan Raiz, dan tanpa membantah, Raiz mengikut sahaja."Tak apalah, malam ni aku temankan Naim! Pagi esok aku balik la! boleh terus siap untuk sembahyang raya!" kata Raiz dalam hati."Eh? Kau duduk sorang je ke? Mana mak ayah kau? Raiz kehairanan apabila mendapati suasana rumah Naim sunyi sepi. Malah rumah itu hanya diterangi cahaya pelita minyak tanah! Naim menarik nafas panjang.

"Inilah! nasib aku malang betul Iz,lepas kau pergi UK dulu, macam-macam terjadi kat aku! Mak ayah aku sakit, aku tak dapat sambung belajar sebab nak jaga diorang.Terpaksalah aku buat kerja kampung. Tapi mulut orang jahat betul, aku dituduhnya buat kerja-kerja mencuri. Kaki aku ni, tempang dibalun dek orang kampung la!" Terkejut Raiz mendengar cerita Naim."Setahun lepas tu mak ayah aku meninggal. Kau tau, takde sapa yang datang nak uruskan jenazah, kecuali mak abah kau dengan pak imam je!" Naim terisak-isak. Dia mengesat airmata dengan lengan bajunya yang lusuh. Raiz tergamam. Tidak disangka-sangka nasib Naim sebegitu malang.
"Lepas mereka meninggal, hidup aku jadi tak tentu arah. Aku tak ada tempat nak mengadu. Tiap-tiap malam raya sampailah ke hari raya, aku tunggu tepi jalan, manalah tau kot-kot kau ada balik! Pasal aku tau kau sorang je boleh dengar masalah aku. Semua orang cakap aku gila. Minah-minah kilang pulak tuduh aku nak mengenen diorang.

Hishh! Aku cuma tunggu kau balik! Salah ke? Kau kawan aku dunia akhirat. Diorang apa tau? Tak peduli aku makan ke, minum ke! sakit ke! matipun diorang mesti tak ambil peduli!" Suara Naim sedikit tinggi. Menunjukkan "Aku mintak maaf Naim, aku betul-betul tak tau hidup kau susah sampai macam tu sekali!" Raiz menyuarakan rasa bersalahnya. Naim cuma tersenyum. "Tu la kau, pergi belajar jauh-jauh tu kenapa? Dah langsung tak dengar berita. Tengok-tengok balik dah jadi camni bergaya kau ye! Eh! Minumlah! rumah aku takde apa boleh dimakan. Ni je la!". Naim menyorong gelas berisi teh sejuk dan sepiring biskut kering. Hati Raiz sebak. Sampai begini susah hidup Naim! "Aku mintak maaf Naim, sedih sungguh aku tengok kau ni!"

Suara Raiz sayu dan pilu. Naim senyum tawar. "Buat apa kau mintak maaf? Aku jadi macam ni pun bukan kau punya angkara. Dah nasib aku, nak buat camana. Kau dah balik ni, selalu-selalu la jenguk aku kat sini! ye. Esok dah nak raya,aku mintak ampun maaf dengan kau dari hujung rambut sampai hujung kaki.Halalkanlah makan minum aku selama kita berkawan. Raya ni datanglah rumah aku ye!"Mereka berbual hingga larut malam. Raiz tak sedar hingga pukul berapa. Ketika matanya terasa berat, Naim menghulurkan bantal kecil dan tilam nipis sambil tersenyum. Terus Raiz tertidur.

Astaghfirullah! Budak ni kat sini rupanya! Puas kita tunggu dia balik!"Satu suara kuat menyebabkan Raiz tersentak dari tidur.Terpisat-pisat Raiz bangun."Eh? Mak!" terkejut Raiz lihat ibunya berdiri di depan bersama ayah dan ahli keluarganya yang lain. Berpakaian cantik dan kemas. "Yang kau tidur kat sini pagi-pagi raya ni kenapa? Dah takde rumah nak balik?" jerkah ayahnya.

"Eh? Kenapa pulak diorang marah ni?Raiz memerhatikan sekelilingnya. Tiada gelas berisi teh... tiada biskut kering! Hanya daun-daun kering yang bertaburan! Di tepinya terpacak batu nisan! Raiz melompat bangun. Raiz pandang sekeliling. Bukan satu sahaja batu nisan,ada dua, tiga, malah berpuluh-puluh lagi. Raiz mengelabah.

"Eh? Semalam saya pergi rumah Naim, mak... ayah! "Kenapa?? Kau tengok... dekat kubur siapa kau tidur tu!" Raiz segeramengamati tulisan jawi yang tertulis pada batu nisan. Abdul Naim binMalik.16 September 1975 - 27 Oktober 2003! Raiz terpelangah."Mak! Malam tadi saya jumpa Naim mak!! Kalau dia takde, sapa yang saya jumpa malam tadi? Bulan puasa pun ada hantu ke?""Budak ni...bulan puasa mana ada hantu! Naim dah tak ada! Dia meninggal hari pertama menyambut puasa. Masa tu ribut, dia duduk dekat kubur arwah mak ayah dia. Ada pokok tumbang tertimpa dia. Esoknya baru orang jumpa dia, dah tak ada.."terang ibunya dengan suara pilu. Raiz tambah terkejut. Terfikirkan pengalaman malam tadi! 'bertemu' arwah Naim di malam menjelang raya. Kalau betul bulan puasa tak ada hantu! apakah yang Raiz temui semalam? Petunjuk apakah yang Allah ingin sampakan padanya terduduk disisi pusara Naim, lantas dia teringatkan kata-kata arwah malam tadi."Kau dah balik ni, selalu-selalu la jenguk aku kat sini! ye. Esok dah nak raya, aku mintak ampun maaf dengan kau dari hujung rambut sampai hujung kaki. Halalkan makan minum aku selama kita berkawan. Raya ni datang lah rumah aku ye!"Serta-merta Raiz kembali duduk di sisi pusara arwah Naim lalu menadah tangan. Kalimah-kalimah ayat suci disedekahkan kepada arwah. "Terima kasih kerana mengingatkan aku! semoga kau tenang dan aman di sana! moralnya: jangan lupa kawan dan rajin2lah bertanya kabar

posted on behalf of IAR